Apa Yang Perlu Dilakukan Apabila Mantan Anda Memanggil Anda Lagi Selepas 5 Tahun

Apa Yang Perlu Dilakukan Apabila Mantan Anda Memanggil Anda Lagi Selepas 5 Tahun

Ilya Yakover


'Saya sudah berkahwin. Saya mempunyai seorang anak perempuan. Saya masih memikirkan awak. '

Kata-kata ini. Setelah bertahun-tahun tidak bercakap. Setelah bertahun-tahun berusaha untuk sembuh dari apa yang berlaku dengan kita. Dia berada dalam kehidupan lain sekarang, namun dia memanggil saya untuk memberitahu saya bahawa dia menyesal.

Sangat mengejutkan apabila mendengar bahawa dia mempunyai seorang anak perempuan. Sangat mengejutkan apabila mendengar bahawa dia masih berkahwin dengan wanita yang bernama saya.

'Adakah isteri anda tahu bahawa anda bercakap dengan saya?'


Dia berkata tidak. Dia tiada di rumah. 'Mereka' berada di pantai. Saya menganggap dia bermaksud isteri dan anak perempuannya. Dia mengatakan isterinya mengenali saya. Saya bertanya kepadanya apa yang dia katakan tentang saya.

Itu adalah perbualan yang tidak akan pernah berlaku di alam semesta lain. Itu adalah perbualan yang saya persiapkan, tetapi tidak dapat difahami.


Permintaan maafnya. Tidak disangka, tidak diminta, lebih dari lima tahun kemudian.

Mantan saya mempunyai perkara ini untuk saya katakan setelah hubungan kami berakhir lebih dari lima tahun sebelumnya.


Saya mohon maaf atas apa yang berlaku

E-melnya mengatakan bahawa dia mempunyai beberapa perkara di fikirannya. Dia bertanya kepada saya apakah saya akan memberinya peluang untuk mengatakannya kepada saya. Saya memberitahunya bahawa kita boleh bercakap melalui telefon.

Ketika kami bercakap — itu adalah petang Khamis — saya baru sahaja berlari dan dia baru pulang dari kerja. Dia kemudian mengatakan bahawa dia memikirkan banyak perkara yang ingin aku katakan pada waktu rehat makan siangnya, tetapi ketika dia mendengar suaraku, mereka semua keluar dari tingkap.

saya jatuh pada adik saya

Dia jelas dengan permintaan maafnya. 'Saya minta maaf.' Dia mengatakannya berulang kali.

'Apa sebenarnya yang kamu minta maaf?' Saya bertanya. Dalam fikiran saya, kenangan bergelembung ke permukaan, setiap kilas balik menggigit dan menyakitkan seperti yang terakhir.


'Saya minta maaf jika saya menyakiti anda,' katanya. 'Sekiranya saya membuat anda malu. Saya minta maaf atas cara saya memperlakukan anda, kerana cara semuanya berakhir, kerana mengatakan perkara yang buruk kepada anda. '

Kami bercakap mengenai peristiwa tertentu yang berlaku. Dan di sebalik kepahitan kenangan ini, saya mendengar penyesalan dalam suaranya dan memahami bahawa dia benar-benar menyesal.

Saya Berfikir Perkara-perkara Mungkin Hebat dengan Kami

Saya tidak menyangka dia akan mengatakan bahawa dia fikir perkara-perkara mungkin telah berjaya dengan kami sekiranya dia bukan orang bajingan. Sekiranya dia tidak mengambil perkara pada saya.

'Saya harap anda tidak berfikir bahawa kita mungkin bersama,' kataku kepadanya. 'Tidak ada dunia yang akan terjadi.' Pada diri saya, saya rasa,tidak akan ada orang yang membiarkan saya memperlakukan saya seperti itu.

Dia telah berkahwin selama lebih dari tiga tahun pada ketika itu, dengan seorang wanita yang mempunyai nama yang sama. Sukar bagi saya untuk berfikir bahawa dia dapat melihat dirinya bersama saya. Dengan rambut dan bulu mata gelapnya yang panjang, anjing kecilnya, cincin di jarinya, bayi mereka.

Saya tidak dapat membayangkan masih bersamanya. Untuk semua dia, dia telah mematahkan saya dan - rasanya pada masa itu - merosakkan hidup saya. Saya tidak akan pernah memakai cincin. Saya tidak akan kelihatan seperti dia. Tidak akan ada dunia yang pernah menjadi isterinya, Jennnya yang lain.

Adakah awak memaafkan saya?

Setelah hampir dua jam meminta maaf, mengingatkan kembali kenangan yang menyakitkan, dan mengejar kehidupan kita sekarang, dia mengajukan soalan ini kepada saya di akhir panggilan.

'Adakah awak memaafkan saya?'

Saya masih dapat mendengar suaranya. Saya ingat bagaimana giginya kelihatan ketika dia bercakap. Saya membayangkannya sekarang, berdiri di tepi tingkap melihat ke kebunnya, meminta saya untuk pengampunan.

'Sudah tentu. Saya sayang awak, dan saya maafkan awak. '

Saya tidak memaafkannya kerana dia telah melakukan semua perkara buruk itu. Saya memaafkannya kerana saya harus memaafkan diri saya kerana membiarkan perkara itu berlaku.

Dia selalu akan menyakiti saya. Saya selalu akan meninggalkannya. Dia selalu menelefon saya sekarang, memberitahu saya bahawa dia minta maaf, meminta saya untuk perkara sederhana ini.

Inilah yang saya tahu.

Permintaan maafnya membuat saya merasa sangat bersyukur walaupun semua yang telah berlaku. Rasanya seperti dia memandang saya dan melihat saya, bukan sebagai wanita, bukan sebagai bekas kekasihnya, bukan sebagai objek, dan mengakui penderitaan saya.

Saya tidak pernah mendapat panggilan seperti itu dari mana-mana pegawai saya yang lain. Memang, hubungan ini lebih beracun daripada yang lain, tetapi permintaan maafnya menyentuh saya.

Saya menyedari alam semesta ketika kita menutup telefon pada hari itu, bersetuju untuk tidak bercakap lagi. Saya merasa seperti pengakuannya terhadap penderitaan saya, permintaan maafnya, adalah rahmat yang tidak disangka-sangka yang membawa saya ke tempat penyembuhan yang saya tidak pasti ada untuk saya selepas masa itu.

Mantan saya menunjukkan bahawa pengampunan bukan hanya untuk orang yang kembali dan meminta maaf. Ini untuk kita, di sini, sekarang, di alam semesta. Perasaan saya tidak disahkan oleh bekas yang kasar. Mereka disahkan pada saat saya melangkah pergi dari dia dan melihat diri saya untuk apa saya — seseorang, cantik di dalam dan luar, tidak layak disalahgunakan, tidak bertoleransi, kata-kata yang memotong.

Saya merasakan pengesahan dan pengampunan yang sama ketika saya menutup telefon pada hari itu dan masuk ke dalam rumah untuk tunangan saya, untuk makanan Thai, untuk kehidupan lain. Dan saya harap mantan saya merasakan hal yang sama ketika dia berpaling dari tingkap dan merasakan pengampunan saya dalam jiwa dan tulangnya.

Saya bersyukur. Saya bersyukur kerana mempunyai bekas kekasih yang menanggung kesalahannya dan meminta maaf. Saya bersyukur dapat merasakan apa yang saya rasakan pada hari itu — pengampunan dan pembalasan dalam semua bentuknya.

jualan marc jacobs daisy