Kebenaran Mengenai Mengapa Kita Kehilangan Rakan Kerana Hubungan yang Serius

Kebenaran Mengenai Mengapa Kita Kehilangan Rakan Kerana Hubungan yang Serius

taylor_hanigosky


Kita semua ingin berfikir bahawa kita bukan rakan yang menyebalkan yang hilang ketika mereka menjalin hubungan serius.

Maksud saya, kita semua mempunyai rakan itu. Mereka selalu ada ketika anda memerlukannya, selalu keluar untuk malam yang rutin, selalu berkeringat untuk mengeringkan air mata atau menyembuhkan hati yang patah - sehingga tiba-tiba, mereka tidak. Mereka bertemu dengan seseorang yang mereka marah dan segera turun dari muka bumi. Kami membenci rakan itu kerana cara mereka meninggalkan kami dan oleh itu kami berjanji untuk tidak menjadi mereka. Kami memberitahu diri kami bahawa kami tidak pernah jatuh cinta seperti itu. Dan apabila kita menjalin hubungan, kita akan berkelakuan lebih baik daripada itu.

Setiap kali saya mengulangi mantra itu kepada diri saya sendiri, saya mengingatkan diri saya tentang kejadian tertentu beberapa tahun yang lalu, ketika saya dalam perjalanan ke luar negara dengan sahabat saya.

Ini adalah malam terakhir kami di negara ini dan seorang anak lelaki yang dia tanpa malu-malu menggoda selama perjalanan kami telah mengajak kami berdua keluar ke bandar. Kami berdua keletihan. Kami berjalan mendaki lebih lama dalam seminggu dan saya mempunyai pandangan yang sangat jelas dalam fikiran saya tentang apa yang ingin saya lakukan pada malam itu: Mandi, Skype teman lelaki saya (ketika itu) seribu tahun dan tidur. Sebaliknya, dia mahu keluar ke bandar. Teruk. Kemungkinan hubungan seks - atau sekurang-kurangnya pengesahan - menjadikannya tidak bertenaga walaupun keadaan keletihan fizikal kita bersama.


Saya betul-betul tahu mengapa dia mahu keluar malam itu, jadi saya melakukan apa yang akan dilakukan oleh mana-mana kawan yang menyebalkan hubungan serius: saya keluar dan mengeluh sepanjang masa. Saya merengek ketika kami bersiap sedia. Saya menjatuhkan petunjuk halus (dan tidak begitu halus) bahawa saya tidak mahu pergi. Saya bercakap tanpa henti mengenai bagaimana saya letih dan mungkin kita harus terus masuk dan bagaimana jika kita terlepas penerbangan pada waktu pagi kerana kita bangun terlalu lewat?

Saya keluar dengannya pada akhirnya, tetapi saya tidak menyokong atau rakan baik mengenainya. Dan pada bila-bila masa saya cuba membenci rakan-rakan saya yang tidak mempunyai hubungan kerana menyelamatkan atau mengelak atau menolak rancangan, saya masih ingat malam itu. Saya ingat bagaimana rasanya menyeret diri anda ketika anda keletihan dan pemarah dan anda tahu tidak ada janji untuk melakukan sesuatu yang menyeksakan seksual terhadap anda. Saya ingat betapa hambarnya semuanya. Betapa jengkelnya anda pada teman tunggal anda kerana melucukan keperluan mereka untuk mengesahkannya, walaupun anda memerlukan seratus peratus yang sangat teruk - kebetulan anda mendapatkannya secara tetap.


Dan itulah kebenaran yang tidak menguntungkan mengenai persahabatan di usia dua puluhan - kerana kita mahu mempercayai bahawa rakan kita adalah pasangan jiwa dan roh keluarga kita dan bahawa tiada apa pun di bumi yang dapat mengurangkan ikatan yang kita kongsi antara satu sama lain, kita mengabaikan satu fakta penting dan ini adalah: Persahabatan, pada intinya, didorong oleh kekurangan bersama. Haus, jika anda mahu, untuk cinta. Untuk pengesahan. Kerana milik. Keperluan yang perlu diberi perhatian, dihargai dan difahami. Kami menjalin persahabatan pada usia dua puluhan kerana kami kekurangan semua perkara itu dan kami tidak mempunyai cara lain untuk memperolehnya.

Hubungan romantis pada usia dua puluhan tidak boleh dipercayai. Keluarga berjauhan buat pertama kalinya. Pekerjaan atau komitmen kita mungkin memberi sedikit makna tetapi seperti kata pepatah lama, kerjaya kita tidak membuat kita hangat pada waktu malam. Oleh itu, kita memerlukan rakan. Kita perlu saling memahami. Kita tidak perlu bersendirian semasa kita berjuang dan mencerca dan mengecewakan ibu bapa dan orang yang kita sayangi serta diri kita sendiri. Kita memerlukan sokongan antara satu sama lain. Kita memerlukan cinta. Dan seperti yang kita mahu menafikannya, cinta itulah yang selalu kita cari. Itu adalah tulang belakang dan tulang belakang segala yang kita lakukan dan kita membiarkannya menjadi kebenaran yang tidak dapat diucapkan antara rakan-rakan.


Apabila anda masih bujang dan rakan baik anda menghantar SMS kepada anda, 'Hei, mahu keluar malam ini ?!' Dia tidak bertanya sama ada anda fikir akan menjadi aktiviti ikatan yang menyeronokkan untuk menyerang kedua almari anda, menembak tequila, membawanya ke mana-mana bar yang sejuk ketika ini dan menghabiskan malam membuat perbincangan kecil dengan bros yang tidak mencukupi. Dia fikir itulah yang dia minta kepada anda - jangan salah. Kita berbohong, bahkan untuk diri sendiri, mengenai motivasi utama di sebalik tindakan kita. Kita semua berfikir bahawa kita mempunyai malam untuk anak perempuan dan menikmati menjadi bujang dan kita memberitahu diri kita bahawa bahagian terbaik malam adalah tersandung di rumah bersama, memesan pizza dan mengadu tentang semua rentak mati yang kita bicarakan pada malam itu. Tetapi tidak.

bagaimana untuk meyakinkan isteri untuk mempunyai perkahwinan terbuka

Bahagian terbaik dari malam-malam itu adalah rasa manis dan lezat yang ada di sepanjang mereka. Kemungkinan anda kemudian dapat melihat kembali malam ini sebagai malam anda bertemu dengan cinta dalam hidup anda. Kemungkinan bro seterusnya yang anda bicarakan di bar sukan itu sebenarnya mempunyai sisi yang mendalam yang menarik perhatian anda. Kemungkinan anda mendapat jumlah orang yang kemudiannya membuat anda terpesona dengan daya tarikan dan kesabaran serta kedalaman mereka dan hanya menjadikan anda dengan cara yang tidak dilakukan oleh orang lain. Kami ketagihan dengan kemungkinan itu - ubat kuat dan habis-habisan yang membantutkan pertimbangan kita tanpa dibayangkan. Semasa kita masih bujang, kita selalu berada dalam keadaan penagih ubat ini dan jika ada yang suka orang junkie, itu adalah syarikat.

Hubungan rakan-rakan kita tidak menggunakan ubat ini. Mereka tidak memukulnya sebelum keluar, itulah sebabnya mereka melihat kehidupan tunggal untuk apa sebenarnya: Mahal, berlebihan dan umumnya tidak berbuah.

Sudah tentu tidak ada yang mahu menjadi rakan itu. Pada prinsipnya, mereka tidak mahu menolak keluar, menghabiskan masa dengan BFF lama mereka dan kekal sebagai bahagian penting dalam hidup mereka. Jadi kadang-kadang, mereka keluar juga. Mereka menukar bahagian atas tangki, menembak tequila dan berpose untuk gambar. Tetapi mereka juga kehilangan tenaga dengan cepat di bar, membuat alasan untuk pulang pada pukul 1 pagi dan kemudian meringkuk dengan gembira di samping cinta hidup mereka, lega seluruh penderitaan sudah berakhir. Kerana perbezaan antara teman tunggal dan teman hubungan adalah bahawa rakan hubungan tidak kehilangan cinta - mereka memilikinya dengan banyak. Dan berpura-pura berkongsi kekurangan rakan mereka adalah pembohongan berwajah berani. Mereka akan melalui gerakan minum dengan anda tetapi mereka sebenarnya tidak haus dan jadi berbeza. Ia hanya.


Kita kehilangan kawan kerana hubungan tidak berhenti meluangkan masa untuk kita. Bukan kerana mereka yang penting menggantikan kita. Bahkan kerana mereka tidak lagi peduli dengan kita, seperti yang kelihatan pada waktu itu. Kami kehilangan kawan kerana hubungan mereka kehilangan kehausan asas yang mendorong kita ketika kita masih bujang - untuk disayangi, diterima dan dijaga. Inilah yang mendorong lebih banyak tindakan kita daripada yang kita akui. Itulah yang membuat kita saling berkomunikasi, membuat kita terus keluar pada hujung minggu, membuat kita bangun pada waktu malam untuk menyahkod mesej teks dan berseru 'Saya sudah selesai,' satu sama lain melalui Skype. Kami saling berkongsi rasa sakit dan motivasi serta kekeliruan dan selama ia berlanjutan, sungguh ajaib. Ini membuat kita merasa normal dan diterima dan kurang bersendirian dalam kekacauan besar yang membingungkan yang berusia dua puluhan.

Tidak kira seberapa dalam hubungan kita antara satu sama lain, mereka mengalami pergeseran mendasar apabila satu pihak memenuhi keperluan mereka dengan cara yang lain tidak berlaku. Kami kehilangan kawan kerana hubungan berusia dua puluhan kerana mereka telah menemui sesuatu yang kami cari tanpa henti dan oleh itu perburuan menjadi usaha tanpa hasil bagi mereka.

Oleh itu, kita melakukan apa yang dilakukan oleh rakan tunggal yang menyebalkan - kita menyalahkan mereka, kita merotan mereka dan kemudian membiarkan mereka pergi. Kami menghargai mereka ketika mereka kembali, tetapi kami menyedari bahawa ia tidak akan sama seperti dulu. Kerana pada akhirnya, mereka berhak untuk bahagia.

Begitu juga kita.

Oleh itu, kita berpegang pada siapa sahaja yang kita tinggalkan, dan bersama-sama, kita terus mencari.