Mitos Isteri Mengganggu - Mengapa Lelaki Perlu SEBENARNYA MENGHILANGKAN SAKIT Mereka

Mitos Isteri Mengganggu - Mengapa Lelaki Perlu SEBENARNYA MENGHILANGKAN SAKIT Mereka

Pexels


Kita kadang-kadang mendengar suami mengadu tentang isteri mereka yang bodoh, suka mengongkong, dan mengomel.

Sebilangan daripada mereka mungkin berkahwin dengan wanita kecil dan tidak baik yang telah bersekongkol untuk membuat kehidupan suami mereka sengsara. Kebarangkalian statistik dan yang lainnya.

Tetapi BUKAN itulah kebanyakan wanita.

Sebilangan besar wanita mengatakan ya kepada lelaki yang mengemukakan cadangan perkahwinan secara sukarela.


Ini bukan perkahwinan yang diatur pada zaman pertengahan. Ini adalah seorang dewasa yang secara sukarela meminta orang dewasa lain untuk berhenti berseorangan untuk membentuk perkongsian dan hidup bersama dengan setia sepanjang hayat mereka, berkongsi harta dan kewangan, dan mungkin mempunyai anak bersama.

Mungkin sebilangan orang tidak memahami parameter perjanjian perkahwinan yang biasa, tetapi saya yakin dapat membuat spekulasi. Sebilangan besar orang tahu apa yang mereka daftar, dan kemudian mereka mendaftar secara sukarela.


Sukar untuk menentukan dengan tepat di mana kita menjadi salah, tetapi Dr. John Gottman dan Institut Gottman mengenal pasti suami (saya memartabatkan): 'gagal atau enggan menerima pengaruh isteri mereka' sebagai alasan No. 1 untuk - dan peramal - perceraian . Bagi mereka yang tidak tahu, Institut Gottman berkahwin dan menjalin hubungan dengan FiveThirtyEight dengan data pilihan raya sukan dan politik, dengan Dr. Gottman memainkan peranan sebagai Nate Silver.

Matematik adalah matematik, dan matematik adalah kebenaran.Matematik tidak mempunyai agenda.


Statistik boleh berbohong, tetapi bukan itu yang kita hadapi di sini, tidak kira betapa tidak selesanya menjadikan semua lelaki yang ingin menjadi 'betul', atau ingin 'menang', atau ingin mengabadikan naratif bahawa itu bukan perkara biasa tingkah laku lelaki yang perlu disesuaikan, tetapi sebenarnya tindak balas wanita terhadapnya adalah 'salah' atau 'rosak' atau 'tidak sesuai.'

Suami vs Isteri dan Pertempuran Jantina

Salah satu aduan yang paling biasa saya dapatkan dari pembaca lelaki di beberapa catatan blog adalah tuduhan (benar-benar palsu dan sesat) bahawa saya menganjurkan bahawa tetapi patuh dalam perkahwinan mereka dan lakukan apa sahaja yang diinginkan oleh isteri mereka.

Ini mengganggu saya, tetapi saya tidak boleh mengharapkan semua orang membaca semua yang pernah saya tulis (dan mengingatnya) untuk mengetahui apa yang saya fikirkan dan saya anjurkan pada suatu masa.

Yang paling saya hadapi adalah ketika orang menganggap hubungan suami-isteri sebagai lawan. Seolah-olah dua orang harus bersetuju untuk berkahwin, dan kemudian menghabiskan sisa perkongsian mereka untuk bermain di rumah tangga.


Bagaimana dengan susunan itu terdengar menarik, atau seolah-olah ada peluang untuk mengakhiri bahagia?

Nasihat: JANGAN KAHWINKAN ORANG YANG INGIN MENGAWAL ANDA. Dan pastikan anda menolak kemungkinan itu SEBELUM anda berkahwin dengan mereka. Juga, mungkin jangan cuba mengawal orang lain. Itulah satu kaedah yang berkesan untuk mengelakkan menjadi bajingan yang gemuruh.

Satu idea baru adalah untuk MENCINTAI manusia yang anda bernazar untuk berkahwin seumur hidup.

Sekiranya kita dapat memulakan perbualan dengan LOVE yang dianggap sebagai elemen asas dalam pengaturan ini, maka saya merasa ada peluang untuk saling memahami.

...

Cinta itu murah hati. Ia baik. Tidak mementingkan diri sendiri.

budak ini mendapat taco percuma

Cinta bukan soal menang. Cinta bukan mengenai kuasa dan kawalan. Cinta bukan mengenai siapa yang betul dan siapa yang salah.

Cinta diberikan secara bebas dalam tindakan, kata dan semangat - pilihan sadar yang selalu dibuat - untuk menyokong dan menyampaikan kepada pasangan atau pasangan hubungan mereka berapa banyak nilai yang mereka miliki.

Oleh itu, ketika bercakap mengenai perkahwinan, saya mulakan dengan tiga andaian:

  1. Dua orang saling mencintai dan ingin berkahwin.
  2. Kedua orang tahu apa yang mereka janjikan - seumur hidup cinta dan sokongan yang setia.
  3. Kedua-dua orang memasuki perkahwinan dengan niat yang terbaik, dengan tujuan untuk melakukan perkahwinan yang baik yang kelihatan dan terasa namun mereka menjadikannya ideal di sepanjang kencan dan pertunangan.

Tetapi Kelecuran Yang Tidak Terlihat Mula Menyakitkan

Terdapat pelbagai perkara yang sering dilakukan oleh lelaki (atau tidak dilakukan) yang menyebabkan wanita merasa malu dalam hubungan mereka.

Tingkah laku ini MENGHORMATI isteri dan teman wanita. Mereka menyebabkan kesakitan yang sah, sama seperti jika anda ditinju, ditendang, dipotong, ditikam atau ditembak. Satu perkara berlaku. Seseorang sakit kerana itu.

Dan pada masa ini, perkahwinan mati bersama dengan hubungan yang tidak terhitung jumlahnya yang tidak pernah mencapai status perkahwinan.

Tingkah laku yang menyakitkan dan menyebabkan kerosakan ini tidak berlaku kerana lelaki secara sistematik merancang untuk mengganggu pasangannya. Ini berlaku kerana ramai lelaki tidak menyedari bahawa perkara ini menyakiti isteri mereka. Kebanyakan lelaki ini tidak menyedarinya kerana keadaan yang sama TIDAK menyakitkan mereka.

Sukar untuk memahami bagaimana sesuatu yang KITA TAHU tidak menyakitkan boleh menyakiti orang lain.

Itulah sebabnya saya suka analogi pembakaran darjah kedua.

Sekiranya seseorang meletakkan jari di tangan kita, biasanya tidak akan menyakitkan kita. 'Berani dirimu, aku akan menyentuh lenganmu dengan ujung jari,' kemungkinan kalimat itu tidak pernah ditulis atau diucapkan sebelumnya.

Namun, bagaimana jika kita mengalami luka bakar darjah kedua yang merupakan luka terbuka dan KEMUDIAN seseorang meletakkan jari di atasnya?

Kotoran itu akan terasa seperti pertunjukan seram dan kami ingin menikamnya.

Maksudnya: Satu peristiwa boleh berlaku dan dialami dengan cara yang berbeza secara radikal oleh dua orang yang berbeza. Dalam hubungan, perkara itu sering berlaku kerana suami atau teman lelaki cenderung melakukan perkara dengan satu cara, dan isteri atau teman wanita cenderung melakukan perkara yang lain. Ia tidak khusus gender, juga tidak universal. Itu hanya yang dapat kita perhatikan sambil melihat sejumlah besar data, dan saya rasa kebanyakan kita dapat melihatnya dan merasakannya di pelbagai bahagian kehidupan peribadi kita.

Perubahan yang Kita Perlu adalah untuk Lelaki 'Melihat' Sakit

Saya tidak fikir lelaki itu jahat. Saya tidak fikir lelaki sengaja menyakiti isteri atau teman wanita mereka.

Apa yang saya rasa ialah isteri mengalami luka bakar tahap dua yang tidak kelihatan, dan kemudian suami dan teman lelaki menyentuh luka bakar yang menyakitkan sehingga mereka tidak tahu.

Isteri mereka berkata, 'Ya Tuhan, itu menyakitkan saya ketika anda melakukan itu. Boleh tolong berhenti? '

Dan kemudian suami yang bingung dan terkejut menjawab, “Yang saya lakukan hanyalah menyentuh lengan anda! Mengapa anda tidak membuat perjanjian yang lebih besar? Sepertinya anda selalu mencari perkara lain untuk dikeluhkan. '

Dan kemudian dia berkata, 'Apabila anda menyentuh lengan saya, saya akan menyakitkan.'

Dan kemudian kami suami berkata: 'Tuhan, itu bodoh. Tidak menyakitkan apabila orang menyentuh lengan anda. Anda menjadi gila dan terlalu beremosi. Sekali lagi. '

Apa yang berlaku selepas ini nampaknya cukup logik apabila anda benar-benar melihat interaksi tersembunyi, salah faham dan terjemahan yang buruk ini berlaku.

Dia merasa tidak disayangi, diabaikan, didera, ditinggalkan dan tidak diingini oleh orang yang sangat dia cintai dan yang menjanjikannya selama-lamanya. Dia menerangkan dengan tepat apa yang menyakitkan, dan dia mengatakan kepadanya bahawa dia salah dan membuatnya terpikir.

Dia merasa seolah-olah dia diperlakukan secara tidak adil, menerima tuduhan yang tidak adil, tidak diberi manfaat keraguan, atau penghargaan atas semua kebaikan yang dia lakukan, dan semua perubahan dalaman dan luaran yang dia buat untuk menjadi pasangan isterinya seumur hidup. Dia JUGA merasa seolah-olah kenyataan dan niatnya disalahtafsirkan secara tidak adil dan tidak tepat.

Seperti kerja jam, keruntuhan hubungan tidak dapat dielakkan melainkan ada semacam kejayaan empati yang ajaib. Biasanya, tidak ada, itulah sebab mengapa PALING hubungan gagal. Sebilangan besar pasangan berpacaran sama sekali tidak berjaya dalam perkahwinan. Yang melakukannya, bercerai separuh masa. Dan banyak pasangan yang tidak bercerai putus asa dan berharap mereka tidak bersama.

...

Jadi lelaki, ini bukan soal feminisme atau cuba melemahkan lelaki.

Ini mengenai SEBENARNYA MELIHAT mekanik bagaimana hubungan sebenarnya, dan kemudian menyesuaikannya dengan tepat walaupun ia 'menyusahkan.'

Kita boleh melakukannya dengan TIDAK berkahwin. Dan kita boleh melakukannya dengan TIDAK mengatakan atau melakukan perkara-perkara yang menyakitkan hati orang yang kita dakwa mencintai dan berjanji untuk mencintai dan berkhidmat seumur hidup.

Jelas sekali sukar untuk melihat dan menyampaikan perkara ini dengan berkesan menamatkan hubungan kita - ketidakupayaan ini untuk 'melihat yang terluka.'

Tetapi, apabila anda akhirnya melihatnya, anda menyedari dengan cepat bahawa ia tidak pernah terlalu rumit.