Kebenaran Menyayat Di Sebalik Apa Yang Sebenarnya Berarti Membenci Seseorang Yang Anda Dahulu Cintai

Kebenaran Menyayat Di Sebalik Apa Yang Sebenarnya Berarti Membenci Seseorang Yang Anda Dahulu Cintai

Greg Raines


Saya benci awak.

apa yang lelaki suka pada perempuan

Saya hanya mengucapkan kata-kata ini sekali dalam kehidupan dewasa saya, dan saya mengucapkannya kepada orang yang saya sayangi lebih daripada apa-apa. Memalukan untuk mengakui, itu adalah hubungan saya yang paling baru, dan saya sudah melewati usia di mana saya harus memberitahu siapa pun bahawa saya membenci mereka. Tetapi pada masa itu, saya berjaya; dia dengan sengaja menyakiti saya pada tahap yang menimbulkan begitu banyak kesakitan dan kemarahan, kebencian adalah satu-satunya cara saya dapat menggambarkannya.

'Anda tidak boleh membenci seseorang yang pertama kali tidak anda cintai. Anda membenci mereka kerana anda menyayangi mereka, dan anda kehilangan mereka. '

Perincian tentang apa yang berlaku di antara kita adalah rumit, seperti biasanya. Tetapi pada dasarnya, dia melancarkan perang emosi yang berakhir dengan kehancuran sepenuhnya - kita; atas kebaikan, kasih sayang dan rasa hormat yang kita mulakan; dan orang yang dia telah jatuh cinta. Sungguh memilukan melihat seseorang yang saya cintai memperlakukan saya dengan sangat mendalam sehingga saya tahu menjadikannya membenci dirinya sendiri. Kerana di sebalik apa yang saya katakan, itu adalah perkara terakhir yang saya mahukan. Saya mahu dia tidak merasakan apa-apa selain cinta dari saya, untuk saya dan untuk dirinya sendiri.


Namun, pada akhirnya, bukan seberapa buruk dia memperlakukan saya yang paling menyakitkan, tetapi menyedari dia telah sampai pada tahap acuh tak acuh. Bagi saya, ini bermaksud dia benar-benar terlepas dari cinta dan benci. Dia tidak peduli dengan satu cara atau yang lain. Dia boleh 'mengambil atau meninggalkannya', dan dia memilih yang terakhir.

Pengarang, Neal Donald Walsh, menulis:


'Semua tindakan manusia dimotivasi pada tahap terdalam oleh salah satu dari dua emosi - ketakutan atau cinta. Sebenarnya hanya ada dua emosi ... Ini adalah hujung berlawanan dari kekutuban yang hebat ... jadi pada saat anda menjanjikan cinta tertinggi anda, anda menyambut ketakutan terbesar anda.

bercakap di telefon berjam-jam

Takut adalah tenaga yang berkontrak, menutup, menarik, berlari, menyembunyikan, menimbun, membahayakan. Cinta adalah tenaga yang mengembang, membuka, mengirim, menetap, mengungkapkan, berkongsi, menyembuhkan. Takut digenggam, cinta melepaskan. Takut takut, cinta menenangkan. Takut akan serangan, cinta akan berubah. ”


Ini adalah satu-satunya cara saya dapat menerangkannya, mengapa saya dapat merasakan cinta dan kebencian secara serentak. Kebencian saya berpunca dari ketakutan dan juga cinta, hampir sama dengan keduanya. Saya mencintainya sepenuhnya, mendedahkan diri saya,membuka, mengembangkan, tinggal, berkongsi.Tetapi dia melakukan apa yang paling saya takuti. Dia pergi. Dan ketika saya tahu dia kehilangan dia, semua yang saya mahu lakukan adalahmenyerang dan membahayakandia. Ironinya, ini adalah percubaan terakhir saya yang terdesak untuk menahannya.

Jelas, tidak ada yang hitam dan putih. Spektrum warna dan tahap cinta, kebencian, dan ketakutan luas dan beragam, tetapi saya rasa semua perasaan ini saling berkaitan. Saya percaya bahawa dinamik ini dapat dilihat pada orang yang membahayakan orang lain, sama ada mereka mengenali mereka atau tidak. Pada suatu ketika dalam hidup mereka, mereka sangat disakiti oleh seseorang yang mereka cintai oleh penyalahgunaan, penolakan, pengabaian, atau semua perkara di atas. Sekiranya mereka tidak memiliki kemampuan untuk memproses emosi mereka dengan cara yang sihat, kebencian ini dapat mengakibatkan tingkah laku kejam dan tidak masuk akal terhadap orang yang tidak ada hubungannya dengan sumbernya. Saya sama sekali tidak membenarkan seseorang menimbulkan rasa sakit pada orang lain, tidak kira betapa parahnya, tetapi saya dapat memahami dari mana datangnya kemarahan semacam itu.

Pada saat anda menjanjikan cinta tertinggi, anda menyambut ketakutan terbesar anda.

Cukup masa berlalu bahawa kebencian bukanlah yang terlintas dalam fikiran ketika saya memikirkannya. Saya benci apa yang dia lakukan, tetapi saya tahu pada tahap yang sebenarnya bukan siapa dia; dia hanya memerangi ketakutannya sendiri. Dan jika dilihat kembali, saya tidak yakin perasaan kebencian itu sebenarnyadia.Saya mencintainya dan takut kehilangannya, tidak ada persoalan.Tetapi saya rasa emosi yang kuat muncul kerana saya tahu saya kehilangan diri saya, orang yang semestinya paling saya sayangi. Itu adalah salah satu pelajaran yang paling menyakitkan yang harus saya pelajari, tetapi mungkin yang paling penting ... belajar mencintai diri sendiri sehingga tidak pernah mempersoalkan apakah yang saya rasakan untuk sesiapa sahaja, atau apa yang mereka rasakan untuk saya, hanyalah cinta.