Hari Saya Dipukul Oleh Seorang Gadis

Hari Saya Dipukul Oleh Seorang Gadis

maklumat gambar / ( Shutterstock.com )


Ada masa dalam kehidupan setiap remaja lelaki di mana dia harus menyedari bahawa selama bertahun-tahun latihan seni mempertahankan diri di pinggir bandar semuanya sia-sia dan jika dia bertengkar, dia akan kalah dengan teruk. Dia juga mesti mengetahui bahawa wanita adalah setaraf dengannya dan bahawa meremehkan mereka adalah bodoh dan bodoh.

Momen perhitungan itu bagi saya ditendang tiga kali oleh salah seorang wanita.

Biarkan saya mundur ...

Hanya beberapa minggu selepas ulang tahun keempat belas saya. Saya gemuk, produk seratus sembilan puluh lima paun dari diet yang terdiri daripada penolakan larangan tanpa had terhadap tiga 'dua perempat pound' seminggu. Secara paradoks, saya juga bugar memandangkan berat badan saya, setelah dewasa bermain (dan berhenti) hampir setiap sukan mungkin dan benar-benar mengerikan pada mereka semua. Saya tetap berpegang pada Taekwondo, kerana saya menunjukkan bakat yang sedikit dan kerana ayah saya akan membawa saya ke McDonald setelah setiap latihan. Saya sebenarnya cukup mahir dalam hal itu, berlari dengan kuat di Olimpik Junior, dan mendapat perhatian sederhana daripada gadis-gadis yang saya rasa comel. Saya menjalani kehidupan.


Tahun-tahun kegemilangan

Tetapi pada hari yang menentukan itu, saya berada di kejohanan Taekwondo di Kansas, di mana kumpulan paling berpengalaman di dunia berkumpul untuk peluang pada saat kegemilangan mempertahankan diri. Saya memenangi dua pusingan pertama dengan mudah, lawan saya tidak dapat mengatasi serangan saya yang gemuk dan gemuk. Ia seperti menonton Jell-O semasa bermain.


perempuan hanya berkata saya benci awak kepada lelaki yang mereka suka

Salah seorang pengadil menghampiri saya, menyebut bahawa ada seorang gadis yang tidak mempunyai siapa-siapa untuk bermain di bahagian berat badannya, dan bertanya adakah saya baik-baik saja menentangnya. Saya terima, mengharapkan pusingan awal sebelum final. Saya dengan bodohnya berfikir bahawa tidak ada gadis yang dapat menandingi Taekwondo saya yang gemuk.

Apa yang melangkah ke gelanggang adalah monster setinggi enam kaki 200 paun yang menyamar sebagai gadis berusia lima belas tahun manusia.


Tanpa gentar, saya tersenyum, dengan bodohnya tidak menyedari bahawa saya akan menemui kematian saya. Dia merasakan penghinaan saya, dan saya membayarnya dengan sangat mahal.

Pengadil memulakan perlawanan. Sebiji kaki langsung bersambung dengan hidung saya. Saya mula menangis dan berdarah. Keyakinan saya cepat hilang.

Pengadil menghentikan pergaduhan dan menegur gadis itu. Saya juga menegurnya secara mental kerana bersikap tegas. Saya tidak berjaya mengumpulkan kotoran saya. Anda lihat, Di Taekwondo, tendangan ke sisi kepala sangat digalakkan kerana bernilai dua mata. Tendangan ke hidung sangat haram dan sakit seperti jalang.

jika anda tidak boleh mentertawakan diri sendiri

Di antara menghidu, saya bersedia untuk perlawanan dimulakan lagi. Ia berlaku, dan saya bertemu sekali lagi dengan tendangan pantas ke hidung. Dia terlalu buruk dalam menendang tendangannya, atau karma membimbing kakinya ke wajah saya kerana saya tidak menyangka seorang gadis boleh memenangi perkelahian.


Pengadil menghentikan perlawanan lagi. Saya terus menangis. Jurulatih saya mengucapkan kata-kata semangat dari luar. Mereka terdengar di telinga pekak: Saya sudah menjadi orang yang patah di dalam.

Muka saya sepakan

Perlawanan dimulakan sekali lagi. Saya takut secara tidak rasional, kesakitan dari dua tendangan ke hidung membuat saya lupa apa sahaja tahap kehebatan seni mempertahankan diri yang saya miliki sekarang. Di antara air mata, saya menari dengan gelisah di gelanggang, cuba mengelakkan sebarang kontak dengan lawan saya.

Fikiran saya mula menjerit: 'APA YANG SAYA LAKUKAN? BOLEHKAH SAYA BOLEH MEREKA GADIS? OH ALLAH SILA SAYA TIDAK AKAN MENGHILANG SEPERTI INI. '

Sementara itu, ayah saya yang biasanya berkobar-kobar berteriak dari luar, 'TOLONG KEMBALI DI WAJAH.'

Saya membuat cubaan menyedihkan untuk menendangnya, yang secara visual mirip dengan seekor anjing licik yang menusuk kepiting pertapa dan kemudian melompat-lompat ketika dia berkedut mengancam. Ini berterusan selama beberapa saat sehingga dia menendang hidung saya lagi.

Saya melengkung ke dalam bola dan tidak dapat dipastikan. Saya mengeluarkan suara yang hampir mengerikan seperti nyanyian Justin Bieber.

Pertandingan sudah berakhir.

Keseluruhan pengalaman ini mengajar saya beberapa perkara. Jangan sekali-kali memandang rendah seseorang hanya kerana dia seorang gadis, atau dia akan sangat tinggi dan banyak menendang wajahmu dan kamu akan menangis. Anehnya saya berfikir seperti itu: Sepanjang hidup saya, saya dikelilingi oleh wanita yang kuat. Sebilangan besar pesaing terhebat saya dalam aspek kehidupan adalah perempuan, dan pada umumnya mereka lebih baik daripada saya. Teman wanita cantik saya adalah jurutera transmisi untuk Ford, mempunyai rejimen angkat berat biasa, dan mempunyai penutup telinga merah jambu untuk rangkaian senjata.

Saya, sebaliknya, suka menaiki cawan teh di Six Flags dan telah menangkap semua 150 Pokémon dalam permainan asal. Tetapi itu bukan di sini atau di sana.

saya jenis perempuan citer

Jadi ya, budak lelaki, wanita adalah setara dengan kita, dan mereka juga menendang.

Baca ini: Yesus Milenial Dalam 5 Langkah Mudah! Baca ini: Feds Target Douchebag: Mike 'The Situation' Sorrentino Dakwa Penipuan Cukai Baca ini: 6 Perkara Wanita Tidak Memahami Mengenai Tubuh Lelaki