Dia Diseksa Seksual Sehingga Dia Mengaku Di Mana Teman Lelaki Pembunuhannya Tersembunyi

Dia Diseksa Seksual Sehingga Dia Mengaku Di Mana Teman Lelaki Pembunuhannya Tersembunyi

@faber_smith


Wanita muda itu mengangkat dan menguji ikatannya di atas katil. Dia telanjang sepenuhnya. Payudaranya rata di atas penutup katil dan bahagian bawah telanjangnya diangkat ke permukaan. Lengan gadis itu terentang di antara kakinya yang berlutut dan terpasang pada manset kulit yang dilekatkan pada batang penyebar yang mengikat pergelangan kakinya di sebelah mereka. Akibatnya, lipatan di antara punggungnya terpaksa terbuka mengekspos lubang kerucut gelap yang rentan untuk penembusan. Itu juga memberikan gambaran yang menggoda dari vulva matangnya. Dia mengenakan penutup matanya dan diam-diam dia merengek.

Tempat tidur adalah satu-satunya objek di bilik kecil. Seorang lelaki tinggi yang bersendirian dengan pakaian berjenama kelabu gelap yang rapi berdiri di bawah bayang-bayang ruang yang remang-remang berdiri di atasnya. Di tangannya dia memegang bullwhip kulit keriting siap untuk mengambil maklumat yang dia perlukan dari wanita yang dipenjara di dalam sel. Sudah tiba masanya untuk memulakan soal siasatnya.

Dylan Blake meletakkan telapak tangan jantannya yang besar di bahagian bawah gadis itu dan mengusapnya dengan penuh kasih sayang. Dia mengintip lubang duburnya yang kecil sambil berusaha menilai ukuran objek yang hendak dia masukkan. Gadis itu terbukti sukar untuk diinterogasi dengan nekad menolak untuk memberitahunya tentang keberadaan teman lelakinya dan di mana dia merancang untuk membunuh Menteri Pemerintah. Seorang aktivis alam sekitar yang bersedia untuk membunuh dan bukannya mencapai objektifnya dengan cara yang damai dan nasib syaitan untuk mengelakkan pihak berkuasa, Dylan percaya satu-satunya cara untuk mencari Jonas adalah melalui teman wanitanya dan dia menjemputnya pada petang itu.

Dia membuktikan segelintir dan menahan penangkapan. Dia mengikatnya ke lantai dapur setelah dia melemparkan beberapa periuk dan kuali ke arahnya dan menyeret tangannya ke belakang. Ketika itulah dia berpusing dan menggigit pergelangan tangannya. Menyeringai dengan darah yang berlubang putih dia memutuskan untuk menunjukkan kepadanya bahawa dia bermaksud perniagaan. Menariknya dari lantai dengan satu tangan memegang pergelangan tangan bersama di belakang punggungnya dan yang lain menarik ekor kuda panjangnya yang gelap, dia telah mengangkatnya dari lantai dapur dan membanting jalan depannya ke dinding. Memastikan wajahnya yang cantik tidak memukul dinding dia menarik lebih kuat pada ekor kuda sehingga kepalanya diregangkan dengan tidak selesa.


'Dimanakah dia?' Dylan menuntut menarik rambutnya dengan kuat.

'Saya tidak memberitahu anda apa-apa?' dia menjerit kepadanya.


Dia tidak dapat menahan ketawa.

'Oh, kamu akan sampai pada saat aku selesai bersamamu.'


Dia melirik ke bawah darah yang merembes dari lukanya yang mengotorkan cuffnya dengan cemberut. Baju itu hancur.

Gadis itu memakai gaun pendek dan ketika memikirkan kemejanya yang hancur dan rasa sakit yang berdenyut dari pergelangan tangannya, dia sakit untuk memukul belakangnya. Kilatan kilat putihnya yang cepat ketika dia membantingnya ke dinding sekali lagi dan memperlihatkan bahagian bawahnya yang agak telanjang terlalu mengundang untuk tidak memukul. Untuk menenangkannya, dia melepaskan rambutnya dan mengangkat gaun musim panas berwarna putih ke pinggang dan mengikatnya di situ. Dia memekik dan bertarung tetapi kerangka sukannya yang ramping terlalu kuat untuk dia bertarung. Dengan sepantas kilat dia menggerakkan jarinya ke bawah di bahagian atas tali lehernya, tepat di atas lipatan tertutup di antara punggungnya dan dalam satu gerakan menariknya ke bawah bahagian bawahnya.

Dua bola pucat pucat berair memantul bebas dari pegangan penahan yang diletakkan oleh thong di sekelilingnya. Mengagumi kekhawatiran mereka, mata-mata itu menarik tali leher ke atas pahanya sambil mengikat tali halus di sisi sehingga bahan tipis itu hilang di tangannya. Dia melemparkannya ke lantai dan menangkupkan sisi pantatnya.

'Buka kakimu,' dia memerintahkan menekannya dengan erat.


Ketika dia menolak, dia menundukkan kepalanya untuk memeriksa vagina yang cemberut. Memulas jari jemari di antara pahanya dia mendapati putik kecil menonjol labia dan memicitnya. Dia tersentak dan kisah kelembapan mengalirkan jari-jarinya sehingga dia tersengih. Oleh itu, suspek suka dikendalikan dengan tegas. Dia mengangkat tangannya dan melengkungnya dengan lembut sebelum memukul pipinya dengan keras untuk mendorongnya bergerak, berhati-hati untuk menangkap hujung kelentit.

Gadis itu menjerit dan dia mengulangi tindakan dan pesanannya.

'Buka kaki anda, sekarang.'

Cambuk kedua telapak tangannya melintasi vulva, sedikit lebih keras kali ini mendorongnya untuk menyebarkan kakinya.

'Jauh dari dinding dan membungkuk.'

Sekarang kakinya terbuka sukar baginya untuk bergerak dan itu akan membuatnya terkendali. Dengan pertolongannya, dia berjaya menjauh dari dinding tetapi dia enggan membungkuk dan dia terpaksa menampar pukanya sekali lagi. Dia patuh dengan cepat dan ketika dia melepaskan tangannya, dia dapat melihatnya basah dengan gairah.

Sambil memegang tangannya di belakang, Dylan memutuskan bahawa dia sudah bersedia untuk bahagian pertama soal siasatnya, sebuah pukulan.

'Saya tidak suka digigit, Gemma. Saya juga tidak suka mendapat darah di baju saya. Anda berhak ditugaskan untuk itu, ”katanya dengan humor.

'Kamu akan memukulku seperti anak kecil,' balasnya.

'Ya. Saya adalah.'

'Apa? Aduh. '

Dia menyampaikan tamparan pertama ke pantat kanan sambil menikmati cara melompat dan bergetar dengan kekuatan yang digunakannya. Dia memukul kiri sedikit sentuhan yang lebih keras membuatnya melolong sebelum mengambil langkah.

'Di mana Jonas?' Dylan menuntut di atas suara dagingnya dipukul bergema di sekitar bilik kecil.

Dia berdiri di atas bentuk melengkungnya yang kuat memukul bahagian bawah telanjangnya, setiap pukulan memerah punggungnya sehingga mereka terbakar dan menyengat dengan ayunan tangannya yang berseni. Setiap serangan menyerang bawahnya ke udara dengan kekuatan yang semakin meningkat ketika dia enggan menjawabnya.

'Kami akan menjumpainya. Sekiranya anda memberitahu saya sekarang saya dapat menyelamatkan nyawanya. Adakah anda mahu dia mati, Gemma? Saya fikir anda menyayanginya. '

Tamparan lain turun ke atasnya, kali ini di punggung lembut pahanya. Dylan telah memperhatikan bahawa dia telah menggigit bibirnya untuk menguatkan dirinya tetapi sekarang dia membuka mulutnya dan mengeluarkan tangisan yang kuat. Air mata yang ditahannya ditumpahkan dari matanya untuk mengalir di pipinya.

'Saya tidak akan memberitahu anda,' dia berteriak.

Dylan memukul tangannya dengan kemas di bahagian belakang paha sehingga dia melolong seperti bayi.

'Tetapi anda tahu di mana dia berada. Itu permulaan. '

'Dia akan membunuh lelaki itu dan menghentikan percobaan binatang. Orang akan mendengar kemudian. '

'Beritahu saya di mana dia berada.'

Dylan melirik paha merah dan bawahnya. Dia belum memberikan apa-apa dan nampaknya dia memerlukan pujukan lebih lanjut untuk jenis yang lebih tegas. Sekiranya dia terus memukulnya, dia tidak akan dapat menggunakan kaedah lain untuk menginterogasinya. Dia bukan lelaki yang kejam, hanya ketika dia perlu.

Mata-mata itu memberikan tahanan satu tamparan di bahagian bawahnya dan mengakhiri pukulannya. Kerana ingin tahu sendiri, dia menggerakkan tangannya ke arah jantina dan dengan kepuasan dia mendapati dia basah kuyup. Di sebalik tangisan kesakitannya, wanita itu sangat terangsang dengan hukumannya. Dia boleh menggunakan ini untuk keuntungannya.

Dengan meletakkan telapak tangannya di atas daging, dia mengusap sebatang gundukan untuk menenangkan rasa terbakar.

'Saya akan membawa anda masuk dan kami akan membincangkannya lebih jauh,' katanya. 'Anda akan memberitahu saya. Ini hanya masalah masa. ”

Dia tidak menghiraukan kutukannya dan menurunkan tangannya sambil memegangnya. Dengan pantas dia mencelupkan kerangka tinggi dan mengangkatnya dengan rapi di bahunya yang menghalangnya dari penumbuknya bersentuhan dengan wajahnya.

Perisik itu membawa tahanannya ke kereta separuh bogel. Perbuatan itu bertujuan untuk melemahkan kehendaknya. Jiran melihat ke luar tingkap mereka dan dari kebun mereka terkejut melihat bahagian bawahnya yang merah berapi di paparan umum. Dia merasa puas ketika dia mula merengek kerana malu.

Menyimpannya di belakang kereta, dia menyandarkan badannya dan memegang gaun di bahagian depan untuk merobek dan merobeknya dari badannya dengan kejam. Yang mengejutkan gadis itu hampir tidak membantah dan ketika dia menanggalkan telanjangnya, dia mengeluarkan terengah-engah.

Lelaki yang duduk di tempat duduk pemandu itu menyeringai dan berpusing untuk mengagumi hasil karya Blake yang menyapu matanya ke atas tahanan payudara telanjang ketika Dylan menanggalkan tangkapan bra gadis itu dan menariknya ke bawah sehingga membiarkan mereka bebas dari kurungan mereka.

'Adakah dia bercakap?' lelaki itu bertanya kepadanya.

'Tidak, tapi dia akan melakukannya.'

'Saya suka menonton anda bekerja,' dia tersengih lagi.

'Rentangkan kakimu, Gemma,' Dylan memerintahkan untuk memberikan payudara besarnya beberapa tamparan pakar untuk mendorong kepatuhannya. Dia menarik nafas dan melengkung badannya ke hadapan untuk menemui serangan cepat ketiga ke payudara kirinya yang nampaknya ingin mendapat lebih banyak siksaan. Dylan tersenyum sendiri. Dia memilikinya seperti yang dia mahukan. Terkejut dan lentur. Dia akan memanipulasi ini untuk keuntungannya dalam soal siasat. Seolah-olah untuk memanjangkan hukuman, dia terus menutup kakinya menyebabkan tamparan lain. Dylan menyaksikan payudaranya memerah dengan pukulan dan bergoyang-goyang dengan sedap dari sisi ke sisi.

'Gadis itu memerlukan cambuk puki,' pemandu itu memberi semangat. “Dia akan belajar untuk taat di pusat. Mari pergi.'

Dylan memutuskan untuk mewajibkan rakannya. Dengan pantas dia menangkis seks Gemma dan memerahnya dengan kuat dan kemudian mengetap bibir dengan kuat. Dia melakukannya sekali lagi menjadikannya mengerang ketika gundukan basah berdaging berwarna merah jambu itu saling bergesekan. Dengan tidak sengaja dia membuka kakinya dengan senang hati, tidak dapat menolong dirinya sendiri. Pada saat dia meregangkan kakinya, Dylan mengangkat tangannya dan memukul seksnya dengan telapak tangannya empat kali dengan kuat. Gadis itu tidak pernah menutup kakinya lagi.

Tangannya basah dengan jus berkrimnya ketika dia menjauhkannya untuk meletakkan tangannya di belakang punggungnya dan tali pinggang keledar di antara payudaranya yang memerah. Dia duduk di belakang kereta ketika melintasi lalu lintas London sambil memerhatikan cara dia mengusap puki basahnya di kulit hitam yang melembapkannya untuk meredakan kesakitan di dalam seksnya. Bibir labinya terasa berat dan bengkak dan putingnya kencang dengan ereksi. Jari-jarinya berkedut untuk mengetuk vulva lembapnya, bermain sedikit tetapi dia tetap diam dan sejuk sehingga kereta turun ke jalan bawah tanah ke bangunan bawah tanah di pejabat Interdefense London. Melonggarkan tali pinggang keledar, dia menariknya ke belakang bahu dan membawanya ke bangunan dan terus ke salah satu sel interogasi di mana dia mengaturnya di bar penyebar.

Ini adalah niat pertamanya untuk membawa bullwhip ke bawah setelah dia masih menolak untuk menjawab pertanyaannya tetapi sekarang dia percaya kaedah yang lebih kuat diperlukan. Yakin dengan ukuran palam yang betul yang harus dia gunakan untuk memasukkan duburnya yang terdedah, dia meletakkan cambuk dan menutup tangannya dengan sepasang sarung tangan getah sebelum melekatkan jari tengahnya dalam pelincir. Masa untuk membuatnya terbentang.

Dylan membuka sedikit punggungnya sehingga gadis itu merasa tidak selesa dan kemudian memegang pipinya yang tersebar dengan menyakitkan, dia melingkarkan jari basahnya di sekitar lubang. Gadis itu menangis. Lubang itu kelihatan ketat dan dara.

'Tolong, apa yang kamu lakukan?' dia terpinga-pinga dengan kerisauan.

'Pemeriksaan dubur anda dengan cepat. Adakah lelaki pernah membawa anda ke sini? '

'Tidak. Saya tidak pernah . . . '

'Maka ini akan menjadi pengalaman baru untuk anda. Sekiranya anda tidak mahu saya teruskan beritahu saya di mana Jonas? '

Suaranya dalam bahasa Inggeris adalah formal dan sempurna dalam penyampaian ancaman dan lebih dari sekadar menyeramkan.

'Tidak.'

Dylan tidak bertanya kepadanya lagi Dia mengelilingi pintu masuk yang berwarna gelap dan tebal membungkus dengan pelincir. Kemudian dia mula memasukkan jari tengahnya ke lubang yang ketat. Gadis itu tersentak tetapi tidak berkata apa-apa. Dia merasakan kusennya mengetatkan dan mengusap tangan getahnya ke atas satu bola seolah-olah menenangkan dan meredakan jarinya dengan lebih dalam sehingga memaksa dinding-dinding gua duburnya meregang dan menampung pencerobohan. Sekali lagi dia merengek tetapi tidak mengatakan apa-apa yang membolehkannya melangkah lebih jauh. Dia tidak cukup kuat tetapi dengan dorongan basah yang tajam secara tiba-tiba dia melekatkan jarinya sehingga tubuhnya tersentak di bar. Tangisan yang dia berikan sangat mengejutkan tetapi juga diwarnai dengan gairah baru.

Dylan hanya memegang jarinya di sana sebentar membiarkannya terbiasa dengan dominasi yang membimbingnya untuk menyerah tetapi gadis itu degil dan tetap diam. Dengan sedikit kekejaman, dia mulai memasukkan jarinya ke dalam dan keluar dari tubuhnya sehingga memaksa saluran untuk meregangkan dan melebar untuk menampung tiub enema dan steker yang akan dia masukkan untuk memaksanya menahan air suam yang dipamnya ke perutnya.

'Baiklah, Gemma, anda tidak meninggalkan saya pilihan.'

Dylan mengeluarkan jarinya dengan cepat menyikat jantina untuk memeriksa sama ada dia semakin lembap dan mendapati dia betul. Dia adalah seorang yang patuh dan jelas digunakan untuk tangan tegas dari Jonas. Dia perlu mendorong batasnya. Penembusan dubur adalah cara terbaik untuk memulakan dan dia ragu-ragu bahawa dia telah mengalami kesakitan enema yang berganda. Ini boleh menjadi pembatalannya.

Dia menoleh ke cermin besar di dalam bilik itu mengetahui rakan-rakannya berada di belakangnya sambil melihat keseluruhan soal siasat.

saya mahu awak pergi dari hidup saya

'Siapkan enema,' dia memerintahkan menanggalkan sarung tangannya dengan gerakan membentak.

Gemma menangis.

'Tidak, tolong.'

Dylan menyandarkan badannya dan perlahan-lahan menepis tangannya dari seksnya dari belakang. Sekali lagi dia memerah dan membelai putik kecil itu, menguli antara jari-jarinya, menariknya berulang-ulang hingga tangisannya mengerang.

'Pernahkah anda mengalami enema sebelumnya, Gemma?' dia bertanya dengan lembut.

'Tidak.'

'Baiklah, saya memasukkan tiub ke bahagian bawah anda. Air suam mengalir di sepanjang tiub ke dubur anda dan ke perut anda. Perut anda akan membengkak dengan air sehingga anda merasa seolah-olah anda sedang mengandung anak. Maka kesakitan akan bermula. Sebilangan wanita sangat terangsang dengan kesakitan ketika mereka terpaksa menahan air di dalam badan mereka untuk sementara waktu. Yang lain memohon untuk dibebaskan. Saya suka memasang dubur untuk memaksa orang itu menahan cecair. Saya tertanya-tanya berapa lama saya boleh memaksa anda untuk menahan rasa tidak selesa itu. Mungkin saya akan sampai anda memberitahu saya tentang keberadaan Jonas, ”katanya kepadanya dengan bisikan gelap.

Dia hanya mendengar tangisan ketakutan kecil di antara rintihan ketika dia terus membelai-belai pipinya menggodanya dengan mengelilingi pintu masuk salurannya tetapi tidak pernah menembusnya dengan jarinya.

'Jangan.'

'Beritahu saya di mana dia berada.'

'Saya tidak boleh. Saya tidak boleh mengkhianatinya. '

'Ya awak boleh. Dia adalah pembunuh. Anda tidak. Adakah anda ingin menghabiskan seumur hidup anda di penjara kerana membantunya? '

'Tidak.'

'Kalau begitu, beritahu saya di mana dia berada,' Dylan tetap menahan diri untuk tidak sabar.

'Saya tidak boleh,' dia tiba-tiba tersedu.

'Kemudian kamu akan mengambil enema,' katanya sambil memandang ke arah seorang lelaki yang membawa enema yang sudah siap ke bilik dan tempat untuk memegang beg. 'Apabila perut anda kram, anda pasti ingin memberitahu saya.'

Dylan mengenakan sepasang sarung tangan getah segar dan menyalut jarinya di pelincir sekali lagi bersama dengan hujung tiub. Gadis itu teresak-esak ketika menyiapkannya. Mengambil tiub dari pembantu dia membentang membuka lubang dubur kecil dan mula memasukkan tiub ke bahagian bawahnya. Dia mengerang dan berusaha membelokkan punggungnya ke belakang dalam usaha untuk mengusir tiub membuat Dylan meningkatkan kelajuan yang digunakannya untuk mendorongnya ke dalam dirinya. Dengan memegang satu tangan untuk menahannya, mata-mata memusingkan injap pada tiub untuk membiarkan air mengalir dari pemegang plastik lembut yang menyerupai botol air panas kecil yang disangkut pada dudukan seperti tetesan.

Air mengalir dengan cepat di sepanjang tiub di dalam duburnya ke perut gadis itu untuk membanjiri usus besarnya dan memulakan proses pembersihan. Dia tersentak merasakan air suam mula memenuhi bahagian dalamnya. Dylan gemar memberikan enema kepada seorang wanita yang tunduk. Itu adalah kaedah utama untuk menguasai dirinya. Dia meluncurkan tangannya di antara kakinya dan hingga perutnya mabuk dengan cara ia membengkak dan membesar ke telapak tangannya. Dia benar-benar berkuasa. Dia dengan ringan membelai permukaannya.

'Gadis yang baik, ambil semuanya,' dia bersuara.

Akhirnya dia bertekad untuk mengambil air secukupnya dan mematikan injap. Pembantunya telah menyarung tangannya dan menyerahkan palam keluli yang dilekatkan pada pelincir. Itu besar dan akan membuka pintu masuk kecil menyebabkan Gemma mengalami rasa tidak selesa yang baru dan merasa kenyang yang tidak tertahankan. Dia tertanya-tanya apakah itu akan membawa lebih banyak kesenangan untuknya.

Dylan menekan hujung palam yang sejuk di pintu masuk dubur Gemma dan melingkar sehingga membolehkannya menjangkakan penyisipan. Dia berdarah sedikit tetapi masih tidak menjawab soalannya mengenai Jonas. Dylan dengan teliti menembusi pintu masuknya dengan palam dan menolaknya ke dalam. Dia mengerang dan berusaha untuk membelakangi lagi tetapi dia tetap memerhatikan lubang kecil yang membentang dan melebar untuk menerimanya. Semasa palamnya terpasang dengan mendalam, dia berdiri kembali dan menanggalkan sarung tangannya. Gemma mula mengerang kesakitan. Kekejangan dari bendalir datang dengan cepat. Sudah tiba masanya untuk mendapatkan maklumat yang dia perlukan.

Pembantu meninggalkan bilik dan Dylan mengikis kerusi bersendirian di seberang lantai hingga ke hujung katil untuk menghadap ke bawah Gemma. Dia duduk dan menunggu.

'Kekejangan itu hanya akan meningkat, Gemma,' katanya dengan nada bahasa Inggeris yang tajam sambil memerhatikannya bergerak dengan gelisah dalam ikatannya dalam usaha sia-sia untuk membebaskan dirinya. 'Anda akan menanggungnya sehingga anda memberi saya maklumat yang saya perlukan.'

'Saya tidak dapat mengkhianatinya.'

'Kenapa tidak? Dia tidak menjaga anda, Gemma. Dia di sini tidak berusaha menyelamatkan anda. Dia mungkin berada di tempat tidur dengan salah satu daripada sekian banyak wanita yang dia suka setiap malam semasa anda menunggunya di rumah. Kami tahu dia suka bercinta ketika membunuh seseorang. Itu adalah perkara pertama yang dia lakukan ketika dia membunuh gadis yang menyeberanginya. Dia bukan pejuang untuk tujuan anda. Dia mempunyai bentuk dan dia suka keseronokan membunuh. Dia akan membunuh Paul Strand untuk ketua kumpulan anda kerana wang. Dia hanyalah pembunuh upahan. Dia telah memperbodohkan kamu bahawa dia peduli dengan tujuanmu. '

'Kamu berbohong.'

'Anda tahu saya tidak. Anda telah memperbodohkan diri sendiri kerana anda mencintainya. '

'Tolong saya pergi ke bilik mandi dan melepaskan air ini.'

'Tidak, anda tidak boleh. Tunggu dulu.'

'Saya tidak boleh.'

'Kemudian beritahu saya di mana Jonas?'

'Tolong,' dia menjerit.

Dylan berdiri dan memegang perutnya lagi menekannya untuk meningkatkan ketidakselesaannya. Pada masa yang sama tangan bebasnya menekan palam. Gadis itu teresak-esak tidak terkawal.

'Beritahu saya.'

Gadis itu bergerak dari sisi ke sisi. Dylan menekan lebih kuat ketika dia berseru.

'Dia berada di sebuah flat di jalan Tremayne yang bersiap untuk menembak Menteri ketika dia membuat pidatonya di Guildhall malam ini tentang kemajuan perubatan ubat barah baru.'

'Nombor apa?'

“44. Sekarang sila.'

'Belum lagi. Anda telah menjadi gadis yang baik, 'katanya sambil menggerakkan tangannya dari perutnya ke puki untuk mengetuk kelentitnya sehingga memungkinkan untuk berperang dengan kekejangan untuk ketuanan dalam fikirannya. 'Anda layak mendapat ganjaran.'

Dylan melirik cermin dan mengangguk mengetahui ejen-ejen telah dihantar untuk menangkap Jonas ketika gadis itu memberikan maklumat. Dia memasukkan jarinya ke dalam pussynya yang sangat lembap dan memasukkannya ke dalam dan ke luar. Tangisannya berubah menjadi erangan keliru yang tidak berdaya. Sekarang dia terpasang di setiap lubang selain dari mulutnya. Merasa dia mula memegang jarinya, dia melengkung ke dalam saluran lembut baldu sehingga menyentuh dinding belakang farajnya yang kasar dan memaksa orgasme meletus. Menggoyang-goyangkan jari-jarinya sambil merintih dan terisak terperangkap dalam keseronokan paradoks kesakitan tahanan itu sukar untuk memuaskan Dylan. Sebaik sahaja seluarnya yang terseksa habis, dia melepaskan pergelangan tangan dan pergelangan kakinya. Dengan berhati-hati dia membiarkannya duduk dan memanggil pembantu untuk membawanya ke bilik mandi.

Dia tersenyum ketika bosnya, Tina Andrews masuk ke bilik.

'Syabas,' kata wanita tua itu.

Dylan mengangguk dengan hormat dan berjalan ke singki di seberang bilik yang jauh dari cermin untuk mencuci tangannya.

'Saya mempunyai pekerjaan lain untuk anda di Venice.'