Mengenai Pemotongan Dan Parut Tidak Ada Yang Dapat Dilihat

Mengenai Pemotongan Dan Parut Tidak Ada Yang Dapat Dilihat

Ketika berusia 12 tahun, saya dimasukkan ke hospital psikiatri selama satu malam, dan ditempatkan di sebuah bilik dengan gadis lain. Ketika jururawat menunjukkan saya ke tempat tidur saya, sudah hampir pukul 4 pagi dan dia sedang tidur. Ketika berusia 12 tahun pada waktu itu, penglihatan mayat orang asing di bawah selimut bulu nipis di atas katil kembar kecil yang terbuat dari kayu yang kelihatan seperti sel penjara menakutkan saya. Saya mahu pulang. Saya mahu ibu saya memasukkan saya ke tempat tidur saya sendiri dan agar mimpi buruk pengalaman itu berakhir dan terhapus dari ingatan saya. Tetapi pemikiran itu membuat saya sedih juga. Kerana saya hanya berjalan dari satu mimpi buruk ke yang lain - satu-satunya perbezaan adalah saya biasa dengan mimpi buruk di rumah. Dan semasa anda kecil, anda biasanya menganggap bahawa yang biasa adalah lebih selamat daripada yang tidak biasa. Ayah tiri saya meminta polis membawa saya pada malam itu setelah dia meyakinkan mereka bahawa saya membahayakan diri saya ketika menelefon 911 semasa salah satu episod mabuknya.


Saya banyak belajar dari pengalaman itu. Sama ada saya mahu belajar perkara ini atau tidak, tidak menjadi masalah.

Saya masuk ke bilik yang ditugaskan untuk saya dan duduk di tepi katil saya. Saya tertanya-tanya bagaimana saya boleh menjadikan permukaan sejuk dan keras yang selesa dengan selimut bulu dan calar. Air mata yang saya menangis pada beberapa jam sebelum itu mula lagi dan menyedarkan rakan sebilik saya.

'Kamu baik-baik saja?' Suara letih bergema di dinding steril. Dia terdengar lebih tua dari saya. Saya langsung malu kerana dia mendengar saya menangis.

'Um ... ya ... saya minta maaf,' saya tergagap.


'Siapa nama awak?' Dia mengupas selimut dari wajahnya dan memandangku. Rambutnya berwarna kuning seperti batang permen karet Buah Berair, dan matanya yang coklat bengkak dengan tidur. Dia kurus dan wajahnya kelihatan tua melebihi usia remajanya.

'Jamie ...' jawab saya.


'Hai Jamie. Untuk apa kamu? ' dia bertanya dengan tegas sambil duduk di atas katil. Saya tidak mahu bercakap dengannya Tetapi ada sesuatu yang baik mengenai cara percakapannya.

'Baiklah, saya tidak melakukan apa-apa yang salah ... Maksud saya, saya tidak berada di sini kerana saya gila,' kataku antara mengendus. Saya terus menerangkan apa yang berlaku pada malam sebelumnya.


'Dia mabuk dan memecahkan barang-barang saya dan saya takut jadi saya memanggil polis tetapi ketika mereka datang dia memberitahu mereka bahawa saya gila dan mereka membawa saya ke sini ... jadi ... ya. Bagaimana dengan awak?' Saya perlahan-lahan kembali tenang. Perbincangan itu membantu.

Dia mengulurkan tangannya dan berkata, 'ini ...'

Saya tersentak terkejut. Separuh dari lengannya ditutup dengan tanda-tanda dan bekas luka berdarah.

“Kaunselor bimbingan di sekolah melihat mereka. Saya melakukannya untuk diri saya sendiri. Mereka berumur 51/50. '


Mata saya terbeliak dan saya tidak faham.

'Saya pemotong,' lanjutnya, 'Anda tahu apa itu?'

Pada usia 12 tahun, tidak, saya tidak tahu apa itu 'pemotong'. Saya tahu bahawa sesetengah orang sengaja menyakiti diri sendiri tetapi kadang-kadang saya tidak tahu bahawa ini adalah gangguan.


Pengalaman itu di atas katil kembar pada pukul 4:30 pagi di wad psikologi dengan seorang gadis yang tidak pernah saya temui adalah pertemuan pertama saya dengan seseorang yang bergelut dengan kecederaan diri. Dan kemudian, di kuliah, saya mempunyai seorang teman wanita yang keluar mengenai wanita itu pada suatu malam setelah dia mengalami 'kambuh'. Dia menarik kembali lengan panjang bajunya untuk menunjukkan bekas luka pada saya. Jumlah itu tidak dapat dilihat dan melihatnya sangat menyayat hati.

Saya menghiburkannya dan memberitahunya sesuatu yang mungkin saya nyatakan hanya kepada satu atau dua orang yang lain. Dan itu sekitar usia 13 atau 14 tahun, beberapa tahun selepas malam itu di wad, saya juga sengaja menyakiti diri sendiri. Ini berlangsung selama kira-kira tiga atau empat bulan, di puncak penyalahgunaan dan alkoholisme ayah tiri saya. Saya tidak akan melupakan malam saya duduk di lantai bilik tidur saya dengan pisau cukur dan memotong kaki saya dengan teruk sehingga berdarah di seluruh permaidani dan saya terpaksa membersihkan noda dan menyembunyikannya dari ibu saya selama dua hari untuk mengeluarkannya . Itulah kali terakhir saya sengaja melukai diri. Saya tidak pernah membincangkan hal ini dengan sesiapa pun secara terperinci, bukan kerana saya ingin menyimpan rahsia tetapi kerana secara terang-terangan, bahaya diri adalah salah satu masalah yang paling disalahpahami dan distigma dalam bidang kesihatan mental. Dan mudah untuk mengetahui sebabnya. 'Memotong' biasanya merupakan tingkah laku tertutup yang tidak selesa untuk dibicarakan dan mustahil bagi sesiapa yang tidak mempunyai pengetahuan atau memahami tentangnya untuk benar-benar 'mendapatkan.'

Di permukaan kedengarannya gelisah, mengganggu, dan gelap. Tetapi di bawahnya, di bawah tindakan dan pemotongan yang ditimbulkan terdapat kisah yang tidak terhitung.

anda mendapat kembali apa yang anda keluarkan

Kali pertama saya mencederakan diri saya adalah dengan peniti keselamatan. Saya kebas secara emosional dan terdesak untuk melarikan diri. Saya ingin merasakan sesuatu yang akan mengalihkan perhatian saya dari keperitan kesakitan yang telah menelan keseluruhan saya. Tidak ada yang dapat saya lakukan untuk lari dari penyalahgunaan atau kecederaan, atau seperti yang saya fikirkan. Saya mahukan bagaimana perasaan saya dari dalam supaya dapat dilihat secara luaran. Menangis tidak melegakan dan saya tidak berdaya melawan ejekan seorang lelaki di bawah pengaruh keseluruhan kes Bud Light. Oleh itu, pada suatu malam setelah ayah tiri saya membuang kuali yang penuh dengan minyak ke atas katil saya dan mula menjerit kepada saya dan memanggil saya nama kerana saya telah membiarkan lampu bilik mandi menyala setelah menggunakannya, saya duduk di birai katil saya dan kulitnya pecah dengan kepala pin keselamatan yang saya dapati pada almari ibu saya. Saya merasakan aliran adrenalin yang kuat melalui urat-urat saya dan sensasi sesuatu di luar kebas emosi yang memakan saya. Ini membuatkan saya mahu melakukannya lagi. Jadi saya buat. Ini berlangsung selama beberapa bulan.

Saya tidak bunuh diri atau mempunyai pemikiran untuk membunuh diri ketika saya menyakiti diri sendiri. Dan itu adalah salah satu kebenaran paling sukar mengenai masalah yang tidak difahami orang. 'Pemotong' biasanya tidak memotong diri dengan niat untuk membunuh diri. Mereka melakukannya kerana, antara banyak sebab, perasaan terkawal, melepaskan diri, adrenalin, dan pergantian kesakitan dari tahap emosi ke fizikal.

Bagi saya, ini adalah pelepasan tekanan, kemurungan dan kemurungan yang sangat kuat yang saya rasakan. Seketika itu membawa saya menjauh dari kelam kabut kesakitan dan penderitaan dari apa yang saya harus pulang setiap malam selepas sekolah. Ini menjadi mekanisme mengatasi yang buruk. Dan bukan satu yang saya rasakan dapat saya bicarakan dengan sesiapa pun, walaupun saya berhenti. Saya takut dicap sebagai 'gila' atau sebagai 'remaja emo yang lain' yang cuba menarik perhatian. Oleh itu, saya terus berdiam diri, seperti kebanyakan orang yang sering mengalami kecederaan diri.

Tidak sampai saya berhenti berdarah tanpa henti selama berjam-jam dan terpaksa berebut untuk menyembunyikannya, saya menyedari bahawa saya mempunyai masalah serius. Terapi bukanlah pilihan dan saya tidak berasa selesa untuk meminta pertolongan kepada sesiapa, jadi saya membuat pilihan untuk berhenti sendiri. Fakta bahawa apa yang saya lakukan tidak menyelesaikan masalah saya, hanya memberi mereka lebih banyak kekuatan, adalah kekuatan pendorong saya untuk berhenti. Oleh itu, saya membuang pin keselamatan dan benda tajam rawak lain yang saya simpan di dalam kotak perhiasan dan memutuskan untuk melakukannya sebelum ia menjadi lebih teruk.

Lebih mudah dikatakan daripada dilakukan, saya tahu, tetapi boleh dilakukan.

Sekiranya anda telah membaca kata-kata ini dan merasakan anda boleh mengaitkan atau berfikir 'itu saya. Itulah kisah saya juga, 'harapan saya adalah pertama, anda tahu anda tidak keseorangan. Dan kedua, bahawa anda tidak gila, cacat atau rosak. Selanjutnya, saya harap anda tahu bahawa anda juga dapat mengatasi dan menyembuhkan. Anda berbaloi - semua dan setiap bahagian anda, baik, buruk, dan rosak. Anda lebih berharga daripada kesakitan anda. Dan anda berhak menjalani kehidupan yang meraikannya.

Saya tidak akan pernah melupakan gadis yang saya kongsi dengan bilik di wad psikologi bertahun-tahun yang lalu. Walaupun sangat bermasalah, dia adalah teman saya dalam keadaan yang sangat gelap, membingungkan, dan menyakitkan. Dan dia jujur ​​tentang kisahnya dan berjuang untuk memotong. Mengimbas kembali sekarang saya dapat melihat bagaimana ketelusannya memanusiakan 'konsep' bahaya diri dan menjadikannya sesuatu yang sangat nyata dan nyata dan menyedihkan - bukan sesuatu yang harus diabaikan, diperkecilkan, atau tersekat di tempatnya di bawah permaidani dengan topik kesihatan mental 'pantang larang' yang lain.

Kerana di bawah setiap potongan, ada cerita. Dan di bawah setiap kisah ada orang yang menghayati kisah itu - seseorang yang layak mengetahui bahawa mereka layak walaupun mereka sakit, menderita sendiri atau tidak - dan bahawa ada harapan. Saya harap ada penawar sihir atau ubat yang mudah. Sekiranya ada, saya akan memberitahu rakan saya di kolej apa yang perlu dia lakukan untuk berhenti. Tetapi penyembuhan tidak hitam putih. Pemulihan tidak linear. Ini akan kelihatan berbeza untuk semua orang, dengan tujuan akhir adalah sama: untuk belajar bagaimana mengatasi dengan sihat apa yang tidak dapat kita kendalikan, dan untuk mengasihi diri kita sendiri dan mencari keindahan dan kekuatan dalam diri kita dalam kisah yang terletak di sebalik pisau dan di bawah potongan.

gambar yang dipaparkan - Dee'lite