Saya Bimbang Saya Tidak Akan Bahagia

Saya Bimbang Saya Tidak Akan Bahagia

Pexels / Ana Paula Lima


Kebahagiaan saya tidak pernah melekat. Saya merasainya selama beberapa minit, bahkan mungkin berjam-jam, dan kemudian ia hilang dari saya. Hilang.

saya tidak mahu menjadi baik lagi

Kenangan yang saya miliki itu indah, mereka dapat melewati malam-malam yang sunyi, tetapi kenangan tidak pernah cukup. Saya tidak mahu mengingati masa ketika saya gembira. Saya tidak mahu merindui masa lalu atau membayangkan masa depan yang lebih baik. saya mahu gembirasekarang.

Tetapi saya dapati sesuatu yang merungut, walaupun hidup saya berjalan lancar. Walaupun satu-satunya keluhan yang saya miliki adalah mengenai perkara-perkara kecil, perkara-perkara yang kebanyakan orang akan anggap saya gila walaupun tidak diperhatikan.

Saya biasa terbiasa dengan kekecewaan. Saya takut teruja dengan apa-apa, besar atau kecil, kerana saya rasa ia akan terlepas dari saya ketika saya mula menikmatinya.


Saya tidak mahu menaruh harapan saya. Saya tidak mahu merasakan lonjakan kebahagiaan dan kemudian menarik kembali ke kenyataan saya yang menyedihkan.

Itulah sebabnya saya seorang pesimis. Saya melihat sisi gelap setiap keadaan. Saya melakukannya untuk melindungi diri saya - tetapi sebenarnya, saya hanya menyakiti diri sendiri. Saya menyiapkan diri untuk kesedihan.


Daripada menikmati saat-saat baik, saya bimbangkan masa depan. Saya tidak dapat bersenang-senang menggoda lelaki, kerana saya tertanya-tanya apakah dia akan memanggil saya pada keesokan harinya. Saya tidak dapat menikmati malam dengan rakan-rakan, kerana saya memikirkan semua perkara yang harus saya lakukan keesokan harinya.

Saya tidak pernah hadir. Fikiran saya selalu berada di tempat lain, dalam mod panik.


Tetapi saya tidak terikat dengan penderitaan saya. Saya tidak menganggapnya sebagai kawan. Saya tidak takut berpisah dengannya.

Saya cuba gembira, sayamahuuntuk bahagia, tetapi sukar untuk sampai ke tahap ketika saya merasa seperti saya dinilai mencintai hidup saya, mencintai diri sendiri. Saya tidak pernah memberitahu rakan saya tentang budak lelaki yang membelikan saya bunga atau pujian yang saya dapat dari bos saya, kerana saya merasa seperti menyombongkan diri. Saya rasa tidak mempunyai hak untuk membicarakannya.

Tidak, walaupun saya sebenarnyasayagembira, saya sukar menikmati emosi. Saya rasa seperti saya tidak memperolehnya dan akan segera hilang dari saya.

Saya rasa setiap kali alam semesta memberi saya sesuatu yang baik, ia akhirnya akan seimbang dengan perkara yang mengerikan.


Saya bimbang saya tidak akan pernah gembira, kerana saya tidak memberikan diri saya sendirikebenaranuntuk menjadi bahagia. Kerana saya rasa tidak layak untuk bahagia.

Tetapi saya lakukan. Saya layak mendapat senyuman dan tawa dan malam-malam yang menyeronokkan. Saya berhak untuk berehat demi perubahan dan bukannya bimbang ke mana masa seterusnya akan membawa saya. Saya berhak untuk mencintai diri sendiri, untuk merasa bangga dengan orang yang menjadi saya.

Begitu juga anda. Anda layak mendapat semuanya.