Segala yang saya pelajari dari Jodoh Lelaki Perancis

Segala yang saya pelajari dari Jodoh Lelaki Perancis

Saya suka berpacaran. Saya tidak gementar sebelum kencan pertama, saya telah mengalami pergolakan hubungan, dan saya dapat menganalisis tarikh makan siang dengan rakan-rakan saya serta sesiapa sahaja yang membesar menonton Sex and the City. Dan baru-baru ini, saya dipekerjakan sebagai jodoh di Tawkify, sebuah perkhidmatan temu janji, jadi anda boleh mengatakan bahawa temu janji adalah salah satu bidang kepakaran profesional saya. Semasa saya berpindah ke Paris pada bulan Januari selama satu semester di luar negara, saya menganggap bahawa saya akan pulang dengan beberapa anekdot manis mengenai teman lelaki Perancis bernama Guillaume atau Pierre. Anda tahu, pada masa itu kami makan foie gras dan membaca Sartre bersama di tebing Seine sementara seorang pemuzik berdekatan memainkan 'Moonlight River' atau semacamnya.


kebaikan dan keburukan mempunyai bayi pada usia 16 tahun

Empat bulan kemudian, izinkan saya menyampaikan berita yang jelas kepada anda: itu tidak berlaku.

Paris mungkin adalah Kota Cinta, tetapi itu benar-benar menjatuhkan saya ketika saya pertama kali tiba. Amerika dan Perancis mempunyai falsafah dan ritual yang sama sekali berbeza dalam soal temu janji. Perbezaannya sangat ketara sehingga sekolah saya mengadakan bengkel temu janji beberapa hari selepas kami tiba untuk mempersiapkan kami untuk kejutan budaya. Dalam kursus kemalangan kami ketika berpacaran di Perancis, kami belajar:

Orang Perancis tidak terlalu bimbang tentang label. Anda hanya bersama sehingga tidak.

Orang Perancis mungkin mengambil ciuman di bibir yang bermaksud anda sekarang pasangan.


Lelaki Perancis, khususnya, sangat gigih. Apabila mereka menyukai anda, mereka akan memastikan anda mengetahuinya.

Saya merasa seperti semua yang saya tahu mengenai jodoh terpelanting di kepalanya. Oleh itu, untuk beberapa minggu pertama saya di Paris, saya mengelakkan perkara ini. Saya mengalami ledakan menjelajah kota, bertemu rakan baru, dan melakukan perjalanan. Beberapa minggu ke semester, rakan saya membawa saya ke pesta teman lelaki Parisnya. Kami segera disambut dengan kek coklat dan sampanye, dan saya dibawa ke kerusi terbuka di sebelah lelaki berambut perang.


'Ini kawan saya Adrien,' bisik teman lelaki saya. 'Dia bujang!'

Adrien dan saya berbual sebentar malam itu, bergantian antara bahasa Perancis saya yang berhenti dan bahasa Inggerisnya yang tebal. Dia manis. Dia bercerita tentang perjalanannya dan mengadu mengenai Presiden Hollande yang mengancam ekonomi.


Tetapi sementara Adrien ramah, tidak banyak kimia. Saya bertemu Adrien beberapa kali di pesta, dan ketika dia mengajak saya keluar minum satu-satu, saya menjawab ya. Walaupun tarikhnya gagal, ini adalah peluang hebat untuk berlatih bahasa Perancis saya.

Kami pergi ke lounge koktel yang bergaya di kawasan kejiranan saya dan berbual selama dua jam. Itu adalah tarikh yang meletihkan secara mental. Dia bercakap dengan cepat dalam bahasa Perancis dan barnya bising, dan sukar bagi saya untuk mengikuti. Dia bercerita tentang bekerja di prasekolah, kelab malam, atau prasekolah untuk anak-anak pekerja kelab malam. Saya mengangguk dan banyak tersenyum. Saya mengulangi 'Oui, je termasuk!' ('Ya, saya faham!') Paling tegas ketika, pada kenyataannya, saya sama sekali tidak memahami apa-apa.

Keesokan harinya, dia menghantar saya beberapa pesanan pada pukul 11 ​​pagi dan kemudian beberapa lagi pada pukul 6 petang Dan beberapa lagi keesokan harinya. Dia meminta untuk berjumpa dengan saya pada hari Sabtu itu, tetapi saya memberitahunya bahawa saya akan pergi pada hujung minggu itu. Dia mengulangi bahawa dia benar-benar ingin melihat saya, dan kemudian mendaftar masuk dua kali pada hujung minggu untuk bertanya bagaimana perjalanan saya. Ketika saya kembali, dia bertanya adakah saya mempunyai rancangan pada malam itu. Ketika saya langsung tidak menjawab, dia bertanya adakah dia dapat berjumpa dengan saya pada keesokan harinya. Dan keesokan harinya ... dan sehari selepas itu. Dia mempunyai kebiasaan ini untuk menambahkan wajah tersenyum ke akhir setiap kalimat yang dia kelihatan seperti gadis pra-remaja yang baru sahaja menemui emoji.

Akhirnya, saya bersetuju untuk menemuinya untuk minum hanya untuk menghentikan aliran mesej yang tidak henti-hentinya. Tarikhnya agak baik - tidak mengerikan, tetapi tidak hebat. Semasa kami berpisah di Metro, saya bersandar untuk memberinya bibir cepat sebelum pulang.


Saya tidak menyedari kesilapan saya sehingga saya pergi ke pesta teman lelaki rakan saya pada minggu berikutnya dan bertemu Adrien.

'Ooooh!' salah seorang lelaki memekik ketika saya masuk. 'Saya tahu apa yang anda dan Adrien lakukan!'

'Apa?' Saya bertanya. Saya memutar ulang kencan kami di kepala dan tidak dapat membuat skandal yang patut digosipkan.

'Anda mencium!' dia berkokok, seolah-olah dia telah menemui ramuan abad ini.

Ugh. Saya tidak mahu melihat Adrien lagi. Lagipun, ada Hugo, lelaki tampan yang menjijikkan yang bekerja untuk Louis Vuitton, Jean-Michel, seorang jurubank pelaburan yang mengajak saya keluar untuk margarita, dan Sébastien, seorang teman seorang kawan yang memutar-belit saya di lantai tarian pada suatu malam. Tetapi mesej Adrien terus datang. Mereka sampai ke titik di mana saya sengaja melepaskan sembang Facebook untuk mengelakkannya. Tidak ada percikan api - mengapa dia tidak dapat melihatnya? Akhirnya, saya memberitahunya bahawa saya sibuk belajar untuk ke peringkat akhir, dan tidak dapat melihatnya sebelum saya meninggalkan Paris.

Jadi, permainan Perancis saya tidak berjalan seperti yang saya rancangkan. Tetapi saya gembira dapat bertemu dengan lelaki Perancis yang adil. Antara pengalaman saya sendiri dan mendengar tentang beberapa hubungan rakan saya dengan lelaki Perancis, saya telah banyak belajar. Kota Cinta mengajarkan saya beberapa pelajaran yang ingin saya bawa pulang ke Amerika.

1. Pastikan sederhana.

Walaupun kolej bukan tempat pembiakan yang popular untuk hubungan yang serius, anda masih boleh menggunakan belasan label yang berbeza untuk apa yang berlaku antara rakan-rakan: rasmi Facebook, hubungan jangka panjang, hubungan, rakan dengan faedah, panggilan rampasan, berdiri satu malam, dan yang samar-samar 'hanya melepak.' Nampaknya di Perancis, anda sama ada berpacaran atau tidak. Sangat sederhana. Sama ada anda baru bertemu semalam atau berbulan-bulan bertemu, orang Perancis tidak mungkin risau untuk menjadikannya Facebook rasmi atau mempunyai 'Apa itu kita?' bercakap. Sekiranya anda meluangkan masa bersama, anda bersama, dan itu yang penting.

2. Jangan takut untuk meletakkan diri anda di luar sana.

Walaupun Adrien dan saya tidak mengklik, saya menghargai betapa jujur ​​dan berani dia. Di Amerika, kadang-kadang sukar untuk diberitahu sama ada seseorang menyukai anda atau tidak. Tetapi di Perancis, saya mendapati bahawa orang cenderung keluar dengan perasaan mereka, dan perubahan itu menyegarkan. Pada masa akan datang anda merasa kuat terhadap seseorang, beritahu mereka! Ini menghilangkan kekeliruan dan membolehkan anda meluangkan lebih banyak masa untuk menikmati syarikat masing-masing.

3. Meningkatkan percintaan.

Orang Perancis bangga menjadi romantis, dan dengan alasan yang baik. Saya pernah mendengar kisah tentang lelaki yang menghujani gadis-gadis mereka dengan makanan buatan sendiri yang lazat, membawanya keluar untuk percutian romantis ke luar bandar, dan menyatakan cinta mereka dalam beberapa hari atau minggu pertemuan. Walaupun anda lebih suka bersikap lebih arif ketika berpacaran, anda masih boleh mendapat inspirasi dari konsep amour Perancis untuk majlis-majlis khas, seperti ulang tahun, ulang tahun, dan Hari Valentine.

anda tahu anda hitam apabila

Adakah falsafah temu janji Perancis yang kuno dan romantis menarik minat anda? Mengapa atau mengapa tidak?

gambar - Gaumont