Seorang Orang Asing Memperkenalkan Saya Ke Kelab Mile High Dengan Membuat Saya Cum Seperti Tidak Ada Orang Sebelumnya

Seorang Orang Asing Memperkenalkan Saya Ke Kelab Mile High Dengan Membuat Saya Cum Seperti Tidak Ada Orang Sebelumnya

Nicolee camacho


'Ah, jadi kamu gadis jenis tingkap.'

Dia mengatakan ini dengan nada acuh tak acuh ketika dia meluncur ke tempat duduk di sebelahku. Lengannya ditepis ke tanganku dan aku dapat segera mencium bau kologennya, sesuatu yang asing dan berat yang mengingatkanku pada minyak Scotch dan mesin. Ia seksi.

Saya tersenyum. 'Ya, saya suka menonton lepas landas.'

'Hmm. Lepas landas selalu bagus, tapi ini baru permulaan. Saya suka pendaratan. ' Matanya meliar ke arah saya secara misteri. 'Penamat adalah bahagian terbaik.'


Saya memberinya seluar jeans biru tua yang ketat, kemeja butang kelabu yang sedikit terbuka di kolar dan lengannya digulung. Saya selalu menyangka lelaki dengan lengan baju yang digulung bercintaseksi.Sesuatu mengenai lipatan kasual bahan, cara mencengkam lengan bawah mereka dengan lebih ketat, memamerkan otot dan urat mereka. Dia pasti panas, dan tidak boleh lebih tua dari saya. Rambutnya berwarna hitam pekat dan kembali licin, wajahnya sedikit tidak bercukur. Saya melawan keinginan untuk mengalihkan tangan ke dagunya dan merasakan tusukannya yang menusuk di bawah hujung jari saya.

'Kamu terbang sendirian sebelumnya?' Dia tersenyum kepadaku, menampakkan dua baris gigi putih sempurna yang sempurna. Tubuhnya beralih ke arah badan saya, serpihan satu inci, dan saya merasakan diri saya menarik nafas gugup.


'Ya,' kataku, mengalihkan perhatianku ke tingkap. Dia membuat badan saya gementar, dan saya tidak pasti sama ada saya gugup atau teruja atau kedua-duanya.

'Baiklah, itu terlalu buruk,' katanya, lebih tenang kali ini sambil bersandar pada saya. Saya dapat merasakan hujung jarinya meluncur melalui tirai rambut saya. 'Kerana ...' katanya perlahan, membiarkan nafasnya yang hangat jatuh ke leherku, 'Aku akan membuatmu tidak takut.'


Dia membiarkan kata-kata terakhirnya berlama-lama sebelum perlahan-lahan menarik tangannya ke belakang dan menjalankannya ke atas bahu saya dan ke bawah lengan saya. Saya memejamkan mata seketika, berusaha untuk kembali tenang. Kemudian saya berpaling kepadanya, perlahan-lahan, bertemu matanya dengan mata saya. Mereka adalah warna biru yang sedap.

adakah gadis suka rasa air mani

'Saya masih seperti itu.' Saya berkata, mengejutkan diri saya dengan keberanian saya.

Sudut bibirnya berubah menjadi senyuman dan saya dapat merasakan seluruh badan saya bergetar.Dia sangat seksi.

Dia bersandar dekat saya, cukup dekat sehingga saya dapat mencium bau permen permennya. Dia mengangkat tangannya ke pipi saya dan dengan lembut menolak rambut saya di belakang telinga saya, berehat sebentar sebelum mengesan garis rahang saya. 'Namaku Gabriel,' katanya sambil berhenti sambil hujung jarinya menongkat dagu. Dia memiringkan wajah saya ke atas sehingga mata saya sama dengan pandangannya.

'Roxanne,' bisikku, hampir terengah-engah.


'Roxanne.' Dia menggema suaraku dengan suaranya, melukis 'o' dengan aksennya yang seksi dan asing. Saya tidak dapat meletakkannya, mungkin orang Itali, tetapi sebelum saya dapat bertanya kepadanya, tangannya bersandar di kaki saya dan saya tidak dapat bernafas.

Pesawat mula mendapat kepantasan, bersiap untuk berlepas. Saya dapat merasakan gegaran kargo di bawahnya dan pokok-pokok mula melintasi tingkap dengan kabur kelabu dan hijau.

'Sedia?' Gabriel berbisik. Sebelah tangannya memicit kaki saya sambil tangannya yang lain menarik kembali rambut saya, memperlihatkan kulit leher saya yang telanjang.

Pesawat mula meluru ke depan, seratus, dua ratus, tiga ratus batu sejam. Saya tidak pernah takut dengan kapal terbang, tetapi perut saya terasa berdebar. Kuku Gabriel menggali sedikit ke leher saya, menarik otot-otot di sepanjang tulang selangka saya dengan menggoda.

'Tenang, Roxanne,' katanya, 'ini baru permulaan.'

Saya menelan, menegangkan, kemudian melepaskan rahang dan bersandar di tempat duduk saya.

Dia betul. Ini adalah permulaan, dan saya sudah dapat merasakan diri saya basah.

Pesawat berlepas, memiringkan kami berdua kembali ke tempat duduk kami. Tangan Gabriel melayang tanpa henti ke ujung rokku dan dia bermain dengannya sebentar.

'Saya ingin melihat apa yang ada di bawahnya.' Dia berbisik, menggaru leherku dengan batangnya.

Bau cologne memabukkan. Saya menjangkau dan menarik kakinya, memerah pada mulanya, kemudian perlahan-lahan membelai kain seluar jeansnya, mencapai lebih tinggi dan lebih tinggi. Dia mengetatkan cengkaman pada kakiku, dan aku dapat tahu dia mula cemas. Dalam pesawat dengan tiga tempat duduk yang bersambung, saling bersentuhan hampir mustahil.

Tapi Tuhan, saya mahukan dia begitu buruk.

Pesawat membetulkan dirinya sendiri dan kapten membuat pengumuman tentang mematikan tali pinggang keledar. Saya memandang Gabriel, yang alisnya berkerut dan fokus ke hadapan dalam usaha untuk tetap tenang.

Inilah masanya untuk menggodanya.

Saya berpusing sedikit di tempat duduk saya dan menjentikkan jari ke atas dan ke bawah lengannya, merasakan riak kapas nipis dengan sentuhan saya. Saya mengangkat jari ke lehernya, menelusuri kolar bajunya, kemudian urat-urat, membonjol dan hangat di lehernya.

'Saya memerlukan anda,' bisik saya, menekan bibir saya ke urat terbesar, 'Saya mula merasa sangat,sungguhtakut. '

Dia kehilangannya ketika itu. Dia menoleh ke arahku, menarik wajahku, dan mencium mulutku dengan kasar.

'Sekarang.' Dia meraih tangan saya, memaafkan kami dari tempat duduk kami, dan melewati orang tua yang tidak mengerti di tempat duduk C ke bilik mandi di bahagian belakang pesawat.

Saya belajar dia dari belakang semasa kami berjalan. Rahangnya dikepal, otot punggung bergelombang, dan urat tebal dan menonjol di lengan bawahnya.

Tubuhnya kelihatan berdenyut dengan rindu. Sama seperti milik saya.

Kami sampai di bahagian belakang pesawat dan tidak ada pramugari yang terlihat, hanya sebuah keluarga dengan anak-anak yang gemuk terlalu sibuk untuk memberi perhatian kepada kami. Saya menyelak kait di pintu bilik mandi dan menyelinap ke dalam, mengetahui dia akan segera mengikuti dan ini akhirnya,akhirnyaberlaku.

Lampu bilik mandi menyala dan saya belajar sendiri di cermin. Saya bersandar, memeriksa bibir saya, merah dan sedikit bengkak dari ciumannya yang agresif. Selak itu diklik dan tiba-tiba dia berada di belakang saya, lebih tinggi dan lebih seksi ketika berdiri.

Dia mengunci pintu di belakang kami dan memasukkan tubuhnya ke dalam tambang. Saya dapat merasakan betapa sukarnya dia melalui kain rok saya yang nipis. Tangannya berlari ke atas badan saya, melepaskan kardigan saya terlebih dahulu, dan mengunci mata dengan saya di cermin sambil mencium bahu saya dengan lembut.

apakah maksudnya apabila merkuri berada dalam keadaan retrograde

Saya menyandarkan kepalanya ke arahnya dan memejamkan mata. Saya mahu dia membawa saya perlahan-lahan, tetapi saya tahu tidak ada cukup masa. Dia juga begitu. Dengan satu gerakan pantas, dia mendorong saya ke depan dan menolak skirt saya ke belakang. Dia meraba-raba kondom, dan saya mendengar nafasnya yang cepat kerana dia menyedari saya tidak memakai seluar dalam. Kemudian saya tersentak ketika dia memasuki saya, melemparkan pinggul ke tepi logam sink.

Saya basah kuyup sehingga ketika dia mendorong, kami berdua mengerang serentak. Pesawat berpindah dan menggegarkan seolah-olah beriringan dengan kita, membiarkannya semakin dalam. Saya meraihnya, menggaru lengan dan kembali dengan kuku jari saya. Dia menarik bahu saya dan menariknya dengan setiap tujahan.

Saya merasakan mata saya terbalik dengan senang hati.

Saya mencapai ke depan dan bersandar pada cermin, membiarkannya memasuki saya dengan lebih lengkap. Dia menarik wajah saya ke arahnya, mencium saya dengan agresif lagi ketika kemaluannya tegang. Saya dapat tahu dia dekat, tetapi belum mahu mengalah.

Dia mendorong, lebih cepat sekarang, dan saya dapat merasakan lutut saya menjadi lemah.

'Boleh, saya?' tanyanya, aksennya tebal dan kasar.

Dia hanya meminta izin. Sial, dia panas.

'Ya.' Saya berkata, di antara rintihan. Dia mendorong saya ke singki lagi, cukup keras sehingga air menyala, menyembunyikan suara pernafasannya yang berat ketika dia datang.

apabila anda tidak dapat bersama pasangan jiwa anda

'Sial,' katanya, perlahan-lahan, menarik keluar dan memutar-mutarku. 'Sekarang awak.'

Sebelum saya mengetahui apa yang berlaku, dia menanggalkan bajunya, meletakkannya di atas tandas, dan meletakkan saya di atasnya dengan kasar.

'Letakkan kaki anda di bahu saya,' katanya. Itu pesanan.

Dia berlutut, punggungnya menekan dinding ruang kecil ini. Saya mengagumi kekenyangannya, otot perut yang melambung seketika, tetapi kemudian hilang kawalan ketika lidahnya memasuki saya.

Dia mula perlahan, dengan denyut nadi yang tebal, tetapi kemudian diganti dengan gerakan cepat, menghantar getaran tulang belakang saya, membuat saya menangis dalam kebahagiaan.

Dia hebat dalam hal ini.

'Gabriel, saya ...'

Dia berhenti sejenak untuk membuat kontak mata ketika saya menahan nafas, bangunan orgasme saya. Senyumannya mendorong saya ke tepi dan saya meraihnya ketika saya melengkung ke belakang dan melepaskan, merasakan badan saya meleleh ke dalam.

'Aku sudah memberitahumu,' katanya, senyum bercahaya di wajahnya ketika dia bersandar untuk menciumku. 'Penamat adalah bahagian terbaik.'

Anda harus mengikuti Katalog Pemikiran di Instagram di sini .