5 Sebab Anda Perlu Mengikut Jurusan Pengajian Wanita

5 Sebab Anda Perlu Mengikut Jurusan Pengajian Wanita

Shutterstock / gpointstudio


saya cuma nak bagi awak cinta

Mengapa jurusan Pengajian Wanita apabila anda dapat mempelajari jurusan yang lebih praktikal yang boleh dibanggakan oleh ibu bapa anda dengan rakan mereka? Sekiranya anda berpuas hati dengan idea bahawa semuanya baik-baik saja - dengan wanita dibayar 80 peratus daripada apa yang lelaki perolehi untuk pekerjaan yang sama, dan ahli politik berhujah mengenai kawalan kelahiran (kawalan kelahiran!) - jangan mengambil bahagian dalam Pengajian Wanita. Sekiranya anda dan wanita yang anda kenali bernilai lebih dari itu, dan anda ingin meraih kehidupan indah, berharga, indah anda dari tanduk dan melakukan sesuatu yang mencabar dan memberi inspirasi serta bermanfaat dengannya, baca terus lima sebab utama dalam Pengajian Wanita.

Apa yang anda tidak tahu sebenarnya menyakitkan anda.

Dua tanggapan yang tidak dapat dilupakan yang saya dapat sebagai jurusan Pengajian Wanita adalah 'Adakah anda membenci lelaki? / Adakah anda seorang lesbian?' (Ini sepertinya disebut dalam nafas yang sama, itulah sebabnya mereka secara kolektif dihitung sebagai satu), dan 'Saya belajar wanita di kolej juga ... Heh, heh.' (Ini diucapkan oleh ayah menyeramkan rakan anda atau paman anda yang dipersoalkan.) Naib juara: 'Mengapa tidak ada Pengajian Lelaki?' (Ia dipanggil Sejarah.)

Semasa saya mengikuti kelas Pengajian Wanita pertama, saya sering pulang ke rumah dengan marah; Saya dibesarkan dengan keluarga yang progresif, saya melakukan perjalanan yang baik, dan saya mendapat gred yang baik di seluruh sekolah, namun saya masih belum mendengar mengenai Deklarasi Sentimen atau Pindaan Hak yang Sama; Saya masih tidak pernah mempersoalkan stereotaip bahawa wanita buruk dalam matematik dan lelaki buruk pada perasaan; Saya tidak pernah mendengar mengenai budaya rogol atau jurang gaji jantina.

Setiap kali seseorang bertanya sama ada saya membenci lelaki (tidak), atau adakah saya seorang lesbian (tidak, tetapi adakah ia penting?) Setelah mendengar jurusan saya, saya diingatkan lebih jauh bahawa masalah wanita tidak mendapat perhatian utama yang mereka layak: bahawa wanita tidak banyak dinyatakan dalam politik; bahawa jumlah serangan seksual di kampus adalah sangat tinggi; bahawa wanita masih mendapat gaji yang lebih rendah untuk pekerjaan yang sama. Dan kenyataan bahawa WS masih kabur dan entah bagaimana konyol menunjukkan bahawa masih ada jalan panjang sebelum wanita dianggap benar-benar setara. Ini memberi saya lebih banyak alasan untuk melanjutkan pelajaran.


Itu berlaku… untuk segalanya.

Semasa anda mengambil jurusan Pengajian Wanita, anda mempelajari politik, teori, sastera, sejarah, sosiologi, dan psikologi, semuanya dengan perspektif feminis. Anda menemui dan mengemukakan soalan yang tidak pernah ditentang oleh anda sebelumnya: Bagaimana wanita digambarkan di media dan agama? Dengan cara apa stereotaip gender mempengaruhi politik dan sastera? Bagaimana masyarakat kita dibandingkan dengan orang lain dalam memperlakukan wanita?

Oleh kerana merangkumi begitu banyak subjek yang berbeza, anda mempunyai pelbagai peluang pekerjaan; anda tidak terikat dengan bidang tertentu seperti anda dengan biologi kelautan atau ijazah perakaunan. Dengan apa sahaja pekerjaan yang akhirnya anda miliki, anda dapat menerapkan apa yang telah anda pelajari dari Pengajian Wanita ke situasi apa pun - ini bukan pilihan kerjaya kerana ia adalah pilihan hidup; anda menggunakan perspektif baru yang akan anda gunakan dalam setiap hubungan, setiap pekerjaan, dan setiap keadaan.


Ia relevan.

Adakah anda membaca berita akhir-akhir ini? Ini Perang terhadap Wanita ini, dan Akses Kawalan Kelahiran Melanggar Kebebasan Beragama Kita. Kesihatan wanita dan wanita berada di pusat politik sekarang. Sh-t baru sahaja menjadi nyata. Saya rasa ia menjadi kenyataan setahun yang lalu ketika Dewan hampir menutup pemerintahan atas pembiayaan Planned Parenthood. Selagi orang berjuang untuk mengembalikan hak wanita, wanita akan memerlukan penyokong kesetaraan, dan di situlah jurusan Pengajian Wanita masuk.

Penindasan tidak mengenal batas. Tetapi berita baiknya ialah keadilan juga tidak berlaku.

Perkara yang lucu mengenai Pengajian Wanita adalah bahawa ia bukan hanya mengenai wanita. Ini membuat anda berfikir tentang lapisan identiti dan meneroka bagaimana penindasan seperti perkauman, seksisme, dan kemampuan dapat dibandingkan dan terjalin. Salah satu kata pertama yang anda pelajari sebagai jurusan Pengajian Wanita adalah intersectionality, yang pada mulanya terdengar seperti salah satu istilah elit yang lebih tinggi yang membuat anda gemetar dan berkata, 'Tidak hairanlah Rick Santorum berpendapat bahawa kuliah adalah untuk sombong!' Tetapi sebenarnya, ini adalah teori yang mengkaji bagaimana pelbagai bentuk identiti seperti bangsa, kelas, jantina, seksualiti, dan kemampuan berpotongan dan berinteraksi pada pelbagai peringkat.


Mengajar dalam Pengajian Wanita memungkinkan anda untuk menantang penindasan yang bersilang ini dan menangani masalah sistemik yang membuatnya, dan ini menimbulkan rasa belas kasihan yang besar terhadap golongan yang tertindas dan tertindas. Dan kita semua tahu bahawa belas kasihan menuju keadilan.

Ia berada di sebelah kanan sejarah.

Apabila anda memilih jurusan ini, anda menjadi ejen - bukan pengamat - dalam proses mendekatkan umat manusia selangkah lebih dekat dengan persamaan. Anda melakukannya bukan hanya untuk diri sendiri, tetapi untuk pasangan, keluarga dan masa depan. Ijazah WS membuka pintu yang mungkin tidak anda ketahui ada di sana atau bahkan difahami. Kajian Wanita menerangkan mengapa wanita kurang diwakili dalam politik dan pekerjaan di peringkat yang lebih tinggi, dan kemudian menunjukkan kepada anda bagaimana mengubahnya - bagaimana berusaha menuju masyarakat yang lebih adil, setara, dan bersemangat.

Kolej bukan tempat yang anda mahukan untuk belajar satu kemahiran, dan jurusan Pengajian Wanita bukanlah perdagangan yang anda pelajari dalam beberapa kelas; ini adalah penilaian hidup - penilaian sosial, biologi, ekonomi, politik yang memberi anda idea dan jawapan kepada persoalan bagaimana mentafsirkan budaya dan kewujudan anda di dalamnya, dan bagaimana keluar ke dunia dan menjadikannya lebih baik, lebih inklusif, dan neraka yang jauh lebih indah.