20 Sebab Mengapa Dunia Penuh Dengan Orang-Orang Bodoh yang Beranggapan Mereka Bijak

20 Sebab Mengapa Dunia Penuh Dengan Orang-Orang Bodoh yang Beranggapan Mereka Bijak

Benjamin Chun


1. Rata-rata IQ adalah 100. Ia selalu 100 dan akan selalu 100 kerana ujian dinilai pada lengkung dengan 100 menunjukkan 'rata-rata.' Ini adalah ujian yang membandingkan penguji ujian dengan rakan sebayanya. Tidak mengapa mempunyai 100 IQ. Rata-rata. [ Sumber ]

2. IQ mengukur penaakulan dan kemampuan menyelesaikan masalah dan tidak lain. Itu tidak mengukur rasa ingin tahu atau kreativiti. [Sumber ]

3. Faktor persekitaran boleh mempengaruhi IQ dengan banyak, sebanyak 15 mata. Kajian mengenai kanak-kanak dari latar belakang miskin yang kemudian diadopsi oleh keluarga kelas menengah yang kukuh menunjukkan bahawa fenomena ini adalah nyata. [ Sumber ]

4. Apel ke epal, orang menjadi lebih mahir dalam keterampilan, seperti penalaran dari data yang diberikan, yang masuk dalam ujian IQ. Sekiranya anda membandingkan orang dari 2015 dengan orang dari, katakanlah, tahun 1960, orang dari 2015 akan mendapat markah yang lebih tinggi. [ Sumber ]


5. Jadi, itulah IQ, ia mengukur kemampuan berfikir, dinilai pada lekukan, dan 100 adalah rata-rata.

6. Terdapat penerangan mengenai fenomena di luar sana yang dikenali sebagai Downing Effect yang menyatakan bahawa semakin rendah IQ seseorang, semakin besar kemungkinan mereka menganggap mereka mempunyai IQ lebih tinggi daripada rata-rata. Sebagai contoh, seseorang dengan 90 IQ mungkin menganggap mereka mempunyai 120 IQ atau seseorang dengan 100 IQ mungkin menganggap mereka mempunyai 140 IQ. [ Sumber ]


7. Di hujung spektrum yang lain, orang yang mempunyai IQ tinggi lebih cenderung untuk memandang rendah IQ mereka sendiri dan terlalu menilai IQ mereka yang mempunyai IQ serupa dengan mereka sendiri. Ringkasnya, mereka memandang rendah diri dan memandang tinggi orang yang serupa dengan diri mereka sendiri. [ Sumber ]

8. Lelaki cenderung mengira IQ mereka lima mata lebih tinggi daripada yang sebenarnya. [ Sumber ]


9. Wanita cenderung memandang rendah terhadap IQ mereka sendiri. [ Sumber ]

10. Inilah yang dikatakan oleh David Dunning dan Justin Kruger, pemerhati pertama Dunning Effect, sebagai penjelasan.'Kalibrasi yang salah dari yang tidak kompeten berpunca dari kesalahan tentang diri, sedangkan salah penilaian dari yang sangat kompeten berpunca dari kesalahan tentang orang lain.'Aduh. [ Sumber ]

11. Mereka menggunakan contoh berikut dalam kajian mereka tentang seseorang yang tidak pintar tetapi menganggap mereka pintar:

Pada tahun 1995, McArthur Wheeler memasuki dua tebing Pittsburgh dan merompaknya di siang hari, tanpa ada usaha untuk menyamar. Dia ditangkap pada malam itu, kurang dari satu jam setelah kaset video yang diambilnya dari kamera pengawasan disiarkan pada berita jam 11 malam. Ketika polis kemudian menunjukkan kepadanya kaset pengawasan, Mr. Wheeler menatap tidak percaya. 'Tapi saya memakai jus,' gumamnya. Ternyata, Mr. Wheeler mendapat kesan bahawa menggosok wajah seseorang dengan jus lemon menjadikannya tidak dapat dilihat pada kamera video.[ Sumber ]


12. Ringkasnya, Dunning dan Kruger mendapati bahawa anda yang kurang cerdas, semakin yakin bahawa anda tahu apa yang anda lakukan dan semakin besar kemungkinan anda salah. Tidak yakin, dalam konteks ini, sering kali menjadi tanda kepintaran.

13. Ini langsung berkaitan dengan bagaimana orang melihat diri mereka sendiri dan kemampuan mereka. Sebagai contoh, kebanyakan orang berpendapat bahawa mereka berada di atas rata-rata ketika itu benar-benar tidak benar. Sebagai contoh, dalam kajian tahun 1977 tentang bagaimana profesor melihat prestasi mereka sendiri, 94% mengatakan bahawa mereka berada di atas purata pekerjaan mereka. [ Sumber ]

14. Profesor Psikologi Universiti Michigan Richard Nesbitt menyatakan bahawa memiliki IQ yang tinggi bukanlah petunjuk kejayaan. Dia percaya bahawa rasa ingin tahu adalah. Tanpa ingin tahu, seseorang yang cerdas tidak akan pernah menggunakan kepandaiannya untuk belajar dan membentuk idea baru.Ini bukan hanya anekdot pelik oleh Nesbitt untuk membuat orang dengan IQ rendah merasa lebih baik. Ini sangat penting kerana anda akan melihat sebentar lagi.[ Sumber ]

15. Pada masa yang sama, seseorang yang mempunyai IQ yang lebih rendah, sepertinya, cenderung untuk mempersoalkan diri mereka sendiri atau dunia di sekitar mereka kerana Kesan Dunning. Akibatnya, nampaknya mereka juga tidak mungkin menggunakan kecerdasan apa yang harus mereka pelajari untuk mempelajari hal-hal baru dan mempertanyakan kesalahpahaman mereka sendiri.

16. Pemikiran ini bahawa anda lebih pintar atau lebih baik daripada anda tidak berhenti pada orang yang mempunyai kecerdasan rata-rata hingga di bawah rata-rata. Ini meluas ke alam mereka yang benar-benar paling pintar. Tinjauan terhadap pelajar MBA di Stanford pada tahun 2000 menunjukkan bahawa 87% percaya bahawa mereka lebih baik secara akademik daripada rakan sebaya mereka. 10% percaya bahawa mereka berada di bawah purata. Orang sangat percaya bahawa mereka pintar kerana mereka sangat ingin melihat diri mereka pintar dan kadang-kadang kerana mereka benar-benar tidak tahu. [ Sumber ]

17. Menariknya, sebilangan kecil keraguan diri, 10%, kira-kira sesuai dengan berapa banyak orang di sana dengan IQ yang tinggi secara objektif.

melalui wiki commons

Selang 115-130 menunjukkan tahap kecerdasan yang tinggi. Lebih tinggi daripada 130 bermaksud IQ anda lebih tinggi daripada 97.9% daripada populasi, kebanyakan orang. 145 atau lebih tinggi dan anda menjangkau wilayah genius. Sekiranya kita mengambil Kesan Dunning pada nilai muka maka mungkin 10% pelajar MBA Stanford yang menganggap mereka berada di bawah rata-rata sebenarnyadi atasrata-rata. Walaupun, kemungkinan besar, beberapa di mana sangat cerdas dan yang lain secara objektif mempunyai nilai buruk dan mengetahuinya.

18. Sudah tentu, jauh sebelum kajian dilakukan untuk mengesahkan kecenderungan ini untuk menilai diri kita sendiri, para ahli falsafah sudah mengetahui bahawa kita melakukannya. Pertimbangkan petikan Confucius ini:

apa itu bunga kanser

'Pengetahuan sebenar adalah mengetahui sejauh mana kejahilan seseorang.'

Yang bermaksud bahawa kepintaran adalah kemampuan untuk mengenali kelemahan anda. Seperti yang dinyatakan oleh Dunning Effect, individu yang kurang cerdas cenderung tidak dapat melakukan ini sedangkan individu yang lebih pintar. Sudah tentu selalu adarasa ingin tahu dan faktor persekitaranyang terus terang nampaknya kad liar dan kita akan membincangkannya seterusnya.

19. Di sinilah kita melihat kesan kerja keras terhadap kejayaan dan kejayaan, maksud saya ialah kemampuan untuk belajar dan melakukannya dengan baik pada tugas tertentu atau mencapai matlamat tertentu. Berbanding dengan kepintaran, mereka yang ingin tahu dan faktor persekitaran seperti ibu bapa yang menanamkan etika kerja yang kuat jauh lebih penting. Per ini Kajian Institut Brookings:

'Banyak kajian empirikal menunjukkan bahawa orang yang memiliki kekuatan watak tertentu lebih baik dalam kehidupan dari segi pekerjaan, pendapatan, pendidikan dan sebagainya, bahkan ketika mempertimbangkan kemampuan akademik mereka.Pintar penting, tetapi begitu juga watak. '

20. Oleh itu, apa yang dikatakan semua ini mengenai kecerdasan dan kejayaan? Baiklah, mengatakan bahawa menjadi pintar itu hebat dan menjadi kurang cerdas adalah satu cabaran. Ia juga mengatakan bahawa kemampuan untuk terlibat dalammenyoal diri secara konsistendan berusaha ke arah peningkatan diri adalahnilaiserta kecenderungan bawaan antara yang sangat pintar.Tingkah laku inilah yang paling pentingdan itulah sebabnya IPK adalah petunjuk kejayaan yang lebih baik di kolej daripada ujian standard.

Sesiapa sahaja boleh bertanya 'tetapi adakah saya salah' dan kemudian berusaha membetulkannya tetapi jika anda tidak pernah mengemukakan soalan itu, anda akan terus maju.

Lagipun, terdapat banyak orang rata-rata di luar sana yang menganggap mereka cemerlang hanya kerana mereka tidak perlu menyoal diri. 'Ini semua orang yang salah,' kata mereka sambil menutup wajah mereka dengan jus lemon.