10 Peraturan Penting Untuk Lelaki Menggunakan Emoticon

10 Peraturan Penting Untuk Lelaki Menggunakan Emoticon

kompaun



Mari kita menghadapinya; kita hidup di dunia yang dikendalikan oleh komunikasi digital. Hubungan manusia secara langsung menjadi perkara masa lalu. Ia sampai ke tahap di mana ketika seseorang memanggil saya (bukannya menghantar teks kepada saya), saya rasa ada yang tidak kena dan saya merasa gementar. Saya secara peribadi lebih baik mengekspresikan diri melalui kata-kata dan bukannya bersemuka dengan manusia, jadi saya tidak keberatan hidup pada masa ini. Namun, ada saat-saat ketika kata-kata sahaja tidak dapat meluahkan perasaan sebenar anda. Akhir 1990-an A.I.M. slang internet generasi yang dipopularkan seperti 'LOL', 'BRB' dan 'ROFL' untuk mengatasi masalah ini. Walaupun itu tidak cukup kadang-kadang jadi kami mempopularkan penggunaan emotikon, yang (sekiranya anda tinggal di kereta bawah tanah Gibraltar selama dua puluh tahun terakhir) adalah ketikan watak yang mewakili jenis ekspresi wajah yang digunakan untuk menentukan nada, seperti , dan .

Ini mungkin sedikit misoginistik, dan jika berlaku, saya minta maaf, tetapi saya hanya boleh bercakap mengenai jantina saya apabila saya mengatakan, penggunaan emotikon yang berlebihan boleh muncul sebagai 'tidak bulat' dan hanya salah. Apa maksudnya menjadi tidak kemas? Tidak ada yang penting sebenarnya. Saya tidak seharusnya menentukan bab dalam 'Guy Code' kerana saya melanggar peraturan kelelakian tradisional setiap hari. Dengan itu, saya tetap melakukannya, jadi marahlah jika anda mahu.

Berikut adalah peraturan saya untuk Penggunaan Emoticon untuk Lelaki.

bilakah retrograde berakhir

1. Penggunaan emosi harus dihadkan kepada simbol sederhana untuk menaip berikut: :-) :-( ;-), dan sesekali: -X (lihat peraturan 6). Penggunaan emosi dengan lebih banyak watak (seperti :-D,: -: O,: Þ antara lain) bermaksud anda berusaha terlalu banyak untuk mengekspresikan emosi anda dalam pesanan teks. Emoticon harus selalu kelihatan sebagai ungkapan organik sebagai ungkapan momen.


2. Emoticon hanya boleh digunakan dengan orang-orang yang dapat anda jangkakan sebagai pasangan seksual yang layak dengan beberapa pengecualian (lihat peraturan 3). Jangan gunakan emoticon dengan rakan atau rakan sekerja. Ia akan menjadi menyeramkan.

london tipton dan kevin mccallister

3. Emosi sangat baik untuk digunakan dengan anak-anak seperti sepupu kecil atau keponakan anda selagi anda tidak menggunakannya untuk alasan yang dinyatakan dalam peraturan 2,4, dan terutama tidak peraturan 7.


4. Emoticon harus digunakan dalam kasus menggoda, sebagai cara untuk 'meningkatkan taruhan' tanpa kelihatan seperti Anda terlalu kuat. Contoh 'Kita harus minum kopi esok.' Versus 'Kita harus minum kopi esok ;-)' Frasa kedua lebih kurang memaksa. Perkara yang sama berlaku untuk 'Ingin kembali ke tempat saya?' berbanding “Mahu kembali ke tempat saya? Lol  'Sesuatu mengenai pilihan dua menjadikan anda tidak mudah terancam.

5. Setelah anda 100% selesa dalam hubungan dengan orang lain, anda akan berhenti menggunakan emoticon dengan individu tersebut.


6. Sekiranya anda pernah menghantar mesej kepada seseorang bahawa anda menyesal ': -X' dapat membuat sesuatu menjadi lebih baik. Anda tidak dapat mengembalikan kata-kata anda atau mengeluarkan loceng dalam kehidupan nyata tetapi ': -X' adalah yang paling hampir dengan anda dalam dunia digital.

7. “@> ——–“, yang dikenal sebagai Rose Emoticon, hanya digunakan untuk meminta seks. Oleh kerana anda tidak seharusnya melakukan seks, JANGAN sekali-kali menggunakannya.

cara menangani perceraian ibu bapa dalam usia 20-an

8. Jangan sekali-kali menggunakan ': - *' untuk menunjukkan ciuman. Lelaki tidak mencium seperti itu dalam kehidupan nyata, dan seseorang masih belum mencipta papan kekunci dengan butang yang menyatakan cara lelaki sejati mencium.

9. Jangan terlalu banyak menggunakan emoticon. Mereka harus digunakan dengan berhati-hati dan hanya untuk kepentingan visi jangka panjang yang anda miliki untuk orang yang menerima.


10. Sekiranya anda menggunakan emoticon, dan orang yang anda gunakan dengannya mula menggunakannya kembali dengan anda, anggap ini sebagai pujian. Orang tidak menggunakan emoticon melainkan mereka berminat secara positif dengan orang yang mereka ajak bicara.